Wednesday, January 4, 2012

Pabila Iman Diuji.

Assalamualaikum w.b.t.


Kisah Ahlam.


*****




Dengan nama Allah, yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.
Selawat dan salam ke atas junjungan kami, Rasulullah s.a.w.

Hasil karya,

Umairah Hawani.

Pabila iman diuji.

Langkah Aisyah terhenti. Dia menoleh. Kelihatan rakan karibnya, Ahlam sedang mengutip sesuatu di jalanan. Dia memandang memerhati, “Adakah Ahlam terjatuhkan sesuatu?” bisik hatinya. Seketika kemudian Ahlam mengangkat kepalanya, tersenyum dan berjalan mendapatkan Aisyah.

Aisyah masih merenung tangan kanan Ahlam.

“Sampah?” tegur Aisyah, sedikit terkejut. “Kenapa anti kutip sampah? Bukankah sudah ada pekerja di CFS ini?” tanya Aisyah lagi, tanpa menunggu jawapan. “Tak apalah, bukan susah pun. Itu, bukankah di depan sana ada tong sampah? Boleh sahaja ana tolong buangkan,” ujar Ahlam sambil pandangannya ditujukan kepada tong sampah berhampiran kafe. Mereka berdua sedang berjalan pulang dari kelas di Blok E, menuju ke mahallah.

Aisyah masih tidak puas dengan jawapan itu. Dia tahu, Ahlam pasti mempunyai hujah sendiri di sebalik tingkah lakunya. Tidak mungkin jawapannya seringkas itu. “Kan sudah kotor tanganmu itu,” katanya. “Tangan dikotori sampah boleh dibasuh. Tangan dicemari dosa, na'uzubillah, bagaimanakah cara mensucikannya melainkan dengan taubat? Masih juga ada kesannya jika yang menjadi punca kotornya tanganku ini dosa,” balas Ahlam. “Hujahmu masih tidak mantap, ya ukhti,” tegas Aisyah.

Ahlam membuang sampah di tangannya ke dalam tong yang disediakan, lalu membersihkan tangan di sinki kafe. Mereka menyambung perjalanan. Ahlam menarik nafas, mempersiapkan diri untuk berkata-kata. “Semasa talaqqi, ustazku menerangkan sebuah hadith. Hadith ke-23 daripada Hadith Arbain. Akan ku bacakan sebahagiannya. Sanadnya bermula dari Abi Malik al-Harith bin 'Asim al-Ash'ari r.a. katanya: Telah bersabda Rasulullah s.a.w: Suci itu sebahagian iman. Ada juga yang menafsirkan, membersihkan diri itu separuh daripada iman.” Dia berhenti seketika. Mengutip sampah di tepi laluan lalu dibuang.

Dari Abu Hurairah r.a katanya, sabda Rasulullah s.a.w : Iman itu mempunyai lebih dari tujuh puluh atau lebih enam puluh cabang, yang paling utama ialah perkataan tiada Tuhan melainkan Allah dan yang paling rendahnya ialah membuang sesuatu yang menyakitkan dari jalan dan malu itu satu cabang dari iman.” sambung Ahlam.

“Ana masih tidak mengerti kaitannya dengan keperluan anti mengutip setiap sampah yang terlihat dek mata,” potong Aisyah.

Ahlam tersenyum, mendoakan kesabaran Aisyah di dalam hatinya. Dia menyambung bicara. “Bukankah sampah itu sesuatu yang menjadikan persekitaran kotor, wahai sabahat? Jadi diri cuba memelihara iman, dengan membuang sampah itu di tempat yang sepatutnya. Maka hadith yang pertama itu ku ikuti. Ana ingin menyucikan persekitaran CFS ini. Bukankah jua, sampah itu sesuatu yang menyakitkan matamu dan berada di jalanan? Jadi diri ini cuba membuang rasa sakit itu dan mengantikannya dengan kebersihan. Dengan harapan tempat di mana kita menimba ilmu ini, membuatkan sesiapa saja jatuh cinta kepadanya kerana kebersihannya. Maka hadith yang kedua itu ku ikuti. Malahan itu merupakan tahap iman yang paling rendah.”

Aisyah terdiam. “Jadi bagi pihak ana yang tidak mengutip sampah itu, bagaimanakah dengan imanku?” tanya Aisyah. Dia ragu, adakah maksud Ahlam bahawa imannya memang serendah itu? Sekali lagi Ahlam tersenyum. “Bukan begitu, wahai sahabat. Allah menurunkan ujian yang berlainan kepada setiap hambaNya berdasarkan tahap keimanannya. Tidaklah Allah membebankan hambaNya melebihi kemampuan. Sampah yang ku lihat, bagiku adalah ujian yang ditujukan kepadaku. Boleh jadi sahaja anti tidak sedar di situ ada sampah, kerana itu bukan ujian bagimu. Malah bukan dengan sengaja diri mencari sampah, hanya mata yang ditakdirkan untuk memandang. Itu semua, ketentuan Allah s.w.t,” jelas Ahlam.

Sekali lagi Aisyah terdiam, kali ini dia berfikir. Memang benar kata Ahlam bahawa dia jarang terlihat sampah, hinggakan dia pelik bagaimana Ahlam boleh menjumpainya. Mungkin benar, bukan takdir Allah.

“Iman itu, boleh bertambah jua berkurang. Malahan iman juga boleh dihinggapi penyakit, yakni penyakit hati dan selainnya. Maka dengan itu, iman harus dijaga. Ibaratkan saja iman itu seperti sekuntum bunga yang anti tanam. Bukankah ia perlu dijaga supaya bunga itu mekar? Juga perlu dielakkan daripada dihinggap serangga perosak. Itu menunjukkan bukan sahaja perlu melakukan amal, tetapi menjauhi maksiat. Apabila dijaga baik bunga itu, ada pula yang cuba memetiknya. Itu adalah ujian. Semakin cantik bunga itu, semakin ramai yang mahukan. Persis seperti iman, semakin bertambah nilai imanmu, semakin sukar ujianmu,” Ahlam menyambung penerangan.

“Dan imanku diuji, dengan sampah di jalanan. Ana menghormati sampah itu kerana itu mungkin kadar nilai imanku. Jadi dengan rasa hormat, ana meletakkan ia di tempatnya. Bukankah kezaliman akan berlaku jika kita meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya? Inilah hujahku kepadamu, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui,” Ahlam menutup bicara. Mahallah yang dituju sudah kelihatan di depan mata.

Dengan langkah yang perlahan, keduanya membisu meneruskan perjalanan. Aisyah masih berfikir, manakala Ahlam pula sedang berzikir.

Setibanya di mahallah, Aisyah ternampak bungkusan kecil berdekatan tong sampah. Dia mengutipnya lalu memasukkan ke dalam tong. Dia menoleh kepada Ahlam yang memerhati, lalu keduanya tersenyum. “Yang itu adalah ujian untukku,” kata Aisyah. Ahlam mengucapkan hamdalah di dalam hati. Memuji kebesaran Allah s.w.t yang mempermudahkan dia untuk berbicara dan Aisyah untuk memahami.

*****

Wallahua'lam.

No comments:

Post a Comment

بسم الله الرحمن الرحيم