Monday, February 25, 2013

Muqaddimah.

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

"Eh, kenapa kau berhenti?"
"Sebab aku nak jaga hati."


*****

Seseorang itu, tidak akan bertemu nihayah (pengakhiran) tanpa adanya bidayah (permulaan). Sering ditanyakan kepada kami, "kenapa dan bagaimana?"

Kedua-dua jawapannya termaktub di dalam bidayah yang ALLAH takdirkan bagi kami.

Namun begitu, catalyst bagi kami dipilih ALLAH untuk jalan ini adalah dengan kehadiran kami berseorangan, mengakui kejahilan, menundukkan keegoan dihadapan guru pertama kami ustaz Muhadir bin Hj Joll.

Jujur, kami masih dalam perjalanan itu.

Dikhabarkan kepada kami oleh Murabbina Syeikh Yusuf Bakhour al-Hasani,
"Seorang yang bajunya kotor, tidak mungkin mampu membersihkan kekotoran di baju yang lain."

Mafhumnya, seorang yang hatinya masih bersisa hitam, tidak akan mampu membersihkan hati yang lainnya.

Maka beberapa kalam kami yang seterusnya kami akan menulis insyaALLAH; bukanlah, untuk menguasai pemikiran dan dibenarkan oleh sesiapa yang membaca. Hanyalah sekadar apa yang kami faham dan apa yang kami rasa dari bidayah kami dahulu, dan masihlah kami ini di takuk yang lama.

InsyaALLAH; penulisan ini terbahagi kepada lima. Menjawab persoalan lebihnya dari diri kami sendiri.

Ilham I: Terciptanya hatiku.
Ilham II: Calitan di hati.
Ilham III: Berhati-hati.
Ilham IV: Pencinta hati.
Ilham V: Pemilik hatiku.

Moga ALLAH redha.
Moga ALLAH permudahkan.


ALLAHua'alam.

Thursday, February 14, 2013

Hikmah.

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Kaifa hal? :)

I am deeply, truly sorry for any inconvenience of my absence for this past few days.
I was... not well ;D

Please ignore the cigarette ;D Ustaz Zahidi perasan pula ><
I was having a fever for a few days before, but I just ignore and swallowed a few panadols every now and then.

But on the night of 11th February, I felt... too cold. I was just on my way back to my home from Darasat. Syeikh is not around so I don't have any talaqqi for the mean time except for my Quran classes with Syeikh Syazlie.

I text-ed my friend and said that I wanted to go to the hospital. But, the moment I arrived at Hayyu Sabi', immediately I jumped into a taxi and went back straight home. It was pitch black dark literally. There was no electricity at my imarah.

And there's no one at home. Creepy~
All right, I was kidding.

So I called another friend and went to sleep.

It was not until my ahli bayt came home that I told them that I am, well, really sick.
So the next day they went to kuliyyah and left me in the house.

When I woke up in the morning, I was shivering.

It was painful. I text-ed my ahli bayt and they said that Khairiyah will come over and accompany me to the hospital.

Thus she came and we went to Hospital Zahra'. It was a long wait, but finally when the doctor checked me and all, he told me that I have bronchopneumonia and my temperature is reaching 40 degree.

He even gave me... a "oh-you-are-so-pity" look. *comel kan*

So I have to wear that thing on my hand for a few days and receive direct antibiotic injection for 5 days.

My doctor said; You can eat, do work and do whatever you want. But you can't go out.

*stunned*

You just know how I can't stand still, eh?

But I am really trying to be a nice patient and doctor-to-be, as my friend told me that if I don't listen to what my doctor said, my future patients won't listen to what I said, so I am still in my Baiti Jannati. Oh dear.

The first night I was really in a very bad condition. Only my ahli bayt, Khairiyah, the angels besides me and ALLAH know what I was going through.

But the next day~ I was in front of my Superkira and logged on to my facebook account: http://www.facebook.com/umayrhawani

Oh dear.

I don't have severe difficulty of breathing, but my breathings are notably short. I can't hold on my breath longer than few seconds. So I have to keep on my meds.

My kidneys are working extra hard for now.

So... I think that's all ;D

This is just a simple post from a simple not-so-teenagers-anymore. I'm turning 20 by the way.

I have a few sayings from ulama' to share, you can read it below.
It was simply copies and pasted. In Malay though. So, I am sorry for English readers.
Hope you'll find it helpful and may spread it anywhere that you like.

Do pray for my health.
Though I am actually very happy indeed, because in this way, I know that ALLAH remembers me. Though HE always does. Perhaps HE's giving me a hint that I should remember HIM also as much as HE does.

I love HIM, really.

ALLAHua'lam.

بِسْمِ اللَّـهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيمِ

اللهم أحسن عاقبتنا في الأمور كلها، وأجرنا من خزي الدنيا وعذاب اﻵخرة

امين يا رب العالمين

Cintailah Allah, nescaya Allah akan menghadiahkan seseorang yang juga mencintai-Nya untuk mencintai dirimu
Ibn al-Qayyim

‎Jika engkau terlanjur melakukan dosa di satu tempat, maka janganlah engkau tinggalkan tempat itu sebelum melakukan kebaikan padanya. walaupun hanya mengucapkan kalimat tauhid atau tasbih. Sebab jika di akhirat nanti ia menjadi saksi atas dosamu, ia juga akan menjadi saksi atas kebaikanmu.
Syeikhul Akbar

Peraslah badanmu dengan mujahadah hingga mengeluarkan minyak murni.
Al Habib Abdullah al-Aidrus Bin Abu Bakar Sakran

Perhatikan kebiasaan baik yang engkau inginkan wafat dalam kebiasaan itu, kerana itu tetaplah engkau dalam kebiasaan seperti itu. Dan perhatikanlah kebiasaan buruk yang tidak engkau inginkan wafat dalam kebiasaan itu, kerana itu jauhilah kebiasaan itu.
Al Habib Umar Bin Abdurrahman Al-Attas (Penyusun Ratib Al-Attas)

Seluruh kebaikan terdapat dalam diam, gunakanlah akal fikiran, kerana di dalamnya terdapat rahsia. Janganlah hari-harimu kau lewatkan tanpa sedekah sekalipun seberat anak semut.
Al Habib Abdullah al-Aidrus Bin Abu Bakar Sakran (Penyusun Ratib Al-Aidrus)

Penuntut ilmu itu kena ada pen dan kertas untuk mencatat kerana ilmu itu umpama binatang yang liar dan penulisan itu mengikatnya.
al Habib Hasan Bin Umar as Suyuti

Ibadahmu tak berpengaruh bagi Allah, itu selayak menggarami lautan. namun berpengaruh bagimu selayak pengaruh susu bagi bayi.
KH Maimun Z

Jika engkau melihat seorang selalu berkelakuan baik, maka yakinlah engkau orang itu teguh agamanya.
Al Habib Umar Bin Abdurrahman Al-Attas (Penyusun Ratib Al-Attas)

Siapa yang bergaul bersama orang baik-baik, dia layak mendapat makrifat dan rahsia (sirr). Dan mereka yang bergaul dengan para pendosa dan orang bejat, akan nerhak mendapat hina dan api neraka.
Syeikh Abu Bakar Bin Salim

Seluruh kebaikan dan sumber kemuliaan dan keberkatan adalah dalam mengingat kubur, kematian dan orang-orang mati.
Al Habib Abdullah al-Aidrus Bin Abu Bakar Sakran (Penyusun Ratib Al-Aidrus)

Rendah hatilah dan jangan bersikap bongkak dan angkuh.
Syeikh Abu Bakar Bin Salim

Wednesday, February 6, 2013

Travel log 15: Apa perasaan seorang musyrif...ah? :D

Last travel log posted: 9th September 2012.

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Ditakdirkan ALLAH, 'dilantik' menjadi seorang musyrifah pada 2hb Februari lepas.

:)

Profil Musyrifah.


Nama: Amirah Hazwani binti Muhammad Azlan
Nama panggilan Mesir sahaja: Umayr
Nombor telefon: +20122 7899 554
Kawasan: Hayyu Safarat, Kaherah
Masa bertugas: On-call

Sedia menerima tugasan ^^

Pada mulanya, hasrat diluahkan oleh adik satu batch, Asmaa' sebelum winter break bermula. Katanya, hendak 'menempah' kak Umayr sehari membawanya melawat maqam sekitar Kaherah.

Tapi tidak pula mendapat sebarang tempahan setakat ini.

'Ala kulli hal, ALLAH menggerakkan hati sahabat dari Indonesia, Mardhiah, untuk meminta kami menjadi musyrifah. Ternyata, apabila berita disampaikan, 3 daripada ahli bayt turut mahu ikut serta.

(EH? Macam dah termasuk Bahasa Indonesia O.O)

Kami berjanji akan bertemu seawal 9.30 pagi di “hot spot” penantian para musyrif di Kaherah. Yakni, Arabiatta ;D

Bergegas menyiapkan diri, menyarung cincin di jari (ehem) dan menanti.

Menanti siapa? Ahli bayt.


Perasaan menjadi musyrif #1 
Takut musyrif ditunggu lama oleh mereka yang 'menempah'.

Apabila arterial blood pressure makin meningkat, negative feedback cycle bermula. Bas ke Arabiatta dari Hayyu Safarat bukan semudah itu. Hati si musyrifah mula gundah gulana. Tiba-tiba, ahli bayt menyarankan: “Jom naik teksi. 3 genih.”

Dan si musyrifah membalas: “Ok, seorang segenih belanja musyrif.” ><

Perasaan menjadi musyrif #2 
Sangat-sangat menghargai jika mereka yang 'menempah' membayar tambang.

Sepantas proses homeostasis, teksi meluncur pergi menuju ke arah Arabiatta.
Kami duduk di hadapan, sementara 3 ahli bayt yang lain duduk di belakang.

Perasaan menjadi musyrif #3 
Kami mahu melindung mereka yang 'menempah'. Apa-apa yang bakal terjadi, biarlah kami terkena dahulu. Dan mereka yang berada di belakang sempat menyelamatkan diri.

Sampai di Arabiatta, kami menelefon Mardhiah. Tidak diangkat.

Perasaan menjadi musyrif #4 
Tertekan. Orang yang 'menempah' tak angkat telefon. Sudahlah kredit digunakan >< Saya mobinil, anda etisalat~

Hinggalah kami mendapat berita, lagi 15 minit Mardhiah akan tiba. Sesungguhnya dia terlupa bahawa pagi itu gilirannya memasak.

Perasaan menjadi musyrif #5 
Tertekan darab dua. Masa oh masa.

Kami dan ahli bayt mengambil keputusan 'menziarahi' ar-Rayah. Ahli bayt sedikit terkejut: “Ar-rayah dah buka?” Hal ini kerana, kebanyakan kedai di Mesir tidak akan dibuka melainkan sudah menjelang pukul 10 dan ke atas. Mungkin mengelakkan pembaziran perbelanjaan di pagi hari ;D

Setelah jam menunjukkan hampir pukul 10:10 pagi, akhirnya Mardhiah muncul di hadapan mata.

Perasaan menjadi musyrif #6 
AlhamduLILLAH sudah kenal sebelum ini. Kalau belum kenal, harus bertanya pakai baju apa untuk mengenal pasti si musyrif dan sebaliknya.

Kami menunggu bas di simpang, dan alhamduLILLAH, bas 912 tiba beberapa minit setelah itu. On board :)

Oleh kerana kami berlima, 4 orang yang 'menempah' duduk berdua-dua dan si musyrifah mengambil tempat di kerusi tempat seorang.

Tambang dikutip, si musyrifah membayarkan sekali.

Perasaan menjadi musyrif #7 
Senang bayar tambang semua orang sekali.

Kami tiba di Saida 'Aisyah dan terus berjalan ke seberang dan mengambil tremco untuk ke Maqam Imam Syafi'e.

Perasaan menjadi musyrif #8 
Perlu berada di hadapan untuk menjaga keselamatan semasa melintas jalan yang sesak.

Ziarah bermula dengan maqam Imam Waqi', kemudiannya ke maqam Imam Syafie'.

Perasaan menjadi musyrif #9 
Perlu bersedia menjadi photographer tak bertauliah.

Di maqam Imam Syafie', kami ditakdirkan berjumpa dengan keturunannya yang bernama Syafi'iah.

Perasaan menjadi musyrif #10 
Perlu bersedia menjadi translator Arab-Melayu tak bertauliah.
Perasaan menjadi musyrif #11 
Perlu menyediakan Hizb Tawassul.
Perasaan menjadi musyrif #12 
Perlu mengetahui banyak maklumat tentang tempat yang dituju.

Seterusnya, kami menunggu tremco untuk bergerak ke Saida Nafisah.

Perasaan menjadi musyrif #13 
Perlu mengetahui tempat untuk menunggu tremco.

Setelah sekian lama menanti, seorang warga Arab menegur. Dan sebagai musyrif, perlu mendengar apa yang hendak di kata.

Ternyata, di situ tiada sudah tremco menuju ke tempat yang dihajati.

Perasaan menjadi musyrif #14 
Oh. Segannya.

Kami berlima berjalan menyusuri onak duri menuju ke jalan besar.

Perasaan menjadi musyrif #15 
Perlu bertahan mendengar keluhan.

Sebuah tremco berhenti dan bertanya. Dia menyarankan kami menaiki tremco hingga ke Bastatin dan kemudiannya baru ke Saida 'Aisyah. Kami setuju. Akhirnya, kami mempelajari bahawa tidak perlu sampai ke Bastatin, tapi hanya perlu berjalan ke jalan belakang menuju maqam Imam Syafi'e r.a.

(Mungkin ada yang faham dan tidak)

Photographer: Umayr :D

~Selitan info~
Bagi yang hendak ke maqam Imam Syafi'e dari Hayyu Sabi'.
  1. Menaiki bas 912 dari mahattah Sabi' ke Saida 'Aisyah, lintas jalan, naik tremco yang menuju Bastatin.
  2. Menaiki tremco dari mana-mana menuju ke Saida 'Aisyah. Pastikan kawasan yang tremco itu berhenti ada masjid di tepi. Kalau tidak, baru lintas.

Setelah itu, tremco akan berhenti di dua tempat. Sama ada di hadapan maqam, yakni, hanya berjalan 'ala tul ke maqam Imam Syafi'e. Atau, berhenti di barisan kedai.

Jika berhenti di barisan kedai, itu namanya: Jalan Belakang.

Kalau tahu, tak apa.
Kalau tak tahu, maklumkan pemandu bahawa anda tidak tahu. Masyi?

Di barisan kedai itu, tremco akan berhenti. Di kanan, akan ada lorong. Jalan 'ala tul sampai tak boleh jalan. Kalau tak silap ana, hampir penghujung jalan, syimal, yamin, syimal, yamin :D Sehinggalah jumpa pintu pagar kecil ke Masjid Imam Syafi'e.

Ma fi musykilah, penduduk tempatan sangat 'arif anda ke situ untuk melawat maqam. Tanya sahaja: “Imam Syafi'e fin?” dan mereka akan menunjukkan jalan.
~Info tamat~

Tiba di Bastatin, terus menaiki tremco ke Saida 'Aisyah.
Tiba di Saida 'Aisyah, terus menaiki tremco yang menuju Giza, tetapi akan berhenti di jalan belakang menuju Saida Nafisah.

Walaupun sebenarnya, dari Saida 'Aisyah boleh sahaja berjalan kaki ke jalan belakang itu :)

Susah sedikit hendak menerangkan jalan belakang yang ini kerana perlu melalui muqottom, jadi pilihan yang lebih afdhal jika hendak ke Saida Nafisah adalah dengan menaiki teksi.

Usai solat Zohor di Masjid Saida Nafisah, kami bergerak melawat maqam dan menuju ke maqam Saida Ruqayyah dan Imam Ibn Sirrin.

Di Imam Ibn Sirrin, kami mendengar sejarah Imam Ibn Sirrin dari penjaga maqamnya. SubhanALLAH, kali pertama kami ditakdirkan berjumpa dengan penjaga maqamnya sepanjang ziarah kami ke situ.

Kemudiannya, berjalan ke jalan besar untuk menuju ke Darasat. Setelah tiba, kami ke masjid al-Azhar untuk berehat dan solat Asar. Usai solat, kami bergerak menziarahi maqam di belakang masjid Azhar.

Bermula dari maqam gurunya Saidina Hasan dan Saidina Hussein, sepanjang perjalanan menziarahi beberapa maqam hinggalah tiba ke maqam Imam Dasuki dan kemudiannya maqam cicit RasuluLLAH s.a.w, Saidatina Fatimah.

~Selitan info~
Maqam di belakang masjid Azhar ada yang tersembunyi sedikit dan ada yang zahir di tepi jalan. Kali pertama kami bersama dua orang musyrif yang sudi menunjukkan jalan, kemudiannya baru ziarah sendiri. ALLAHu'alam.
~Info tamat~

Kami kembali ke mahattoh Darasah dan pulang ke Baiti Jannati. AlhamduLILLAH, selamat tiba menjelang Maghrib.

Perasaan menjadi musyrif #16 
Bersyukur tiba di rumah dalam keadaan selamat bersama mereka yang 'menempah'.

Seharian menjadi musyrifah.
Barulah sedar betapa 'terasa'nya tanggungjawab yang digalas.
Betapa pengharapan itu besar.

Akhirul kalam, kami sangat berterima kasih kepada para musyrif di Kaherah khususnya dan seluruh Mesir amnya. Maaf jika kami menyusahkan antum.



FatahALLAHu'alaik.
ALLAHua'lam.

Saturday, February 2, 2013

Dan menyucikan.


Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Kisah Ahlam.
Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,
Selawat dan salam ke atas junjunganku, Rasulku, Nabi Muhammad s.a.w
Hasil karya Umairah Hawani,
SUCI.
"Kenapa saya melakukan dosa lagi?”
Ahlam memandang si dia yang berbicara. Di hadapannya tersimpuh seorang rakan yang dikasihi, mengalir air matanya membasahi telekung berwarna putih bersulam hijau. Dia membiarkan Hawa menangis. 'Biarlah dia melepaskan siksanya,' bisik hatinya.
"Kenapa saya berbuat maksiat lagi?" rintih Hawa. Kedua tangannya memegang tangan Ahlam. Mengharap bantuan dan memohon simpati. Di fikirannya, adakah mungkin Ahlam mampu merasakan perit? Di hatinya, adakah mungkin Ahlam mampu memahami?
'Tidak! Dia tak mungkin faham!' bisik hati kecil Hawa. Baginya, sengsara itu milik dia. Dosa itu dia yang melakukan, bukan Ahlam, bukan sesiapa.
"Ketahuilah, jika ALLAH tidak mengkehendaki berlakunya maksiat di atas bumi, maka tidak akan diciptakan iblis," Ahlam mula bersuara setelah tangisan Hawa reda.
Hawa mencapai tisu di sisinya, mengelap air mata yang tercurah. Tangannya kembali disatukan bersama tangan Ahlam. Dia membaringkan kepalanya di atas peha Ahlam. "Tapi, saya lalai. Saya tak ingat ALLAH," Hawa meluahkan perasaan. Teringat dia apabila dia kembali dari ceramah malam sebelumnya. Ceramah yang membicarakan tentang agama. Semangat membara saudara-mara seagamanya melaungkan ALLAHU AKBAR setelah tamat. Namun sekembalinya dia dari ceramah yang bermula usai solat Maghrib itu, dia berbaring di atas katil lalu tertidur.
Natijahnya, dia terjaga apabila azan Subuh berkumandang. Dia terlepas solat Isya'.
Air mata kembali bergenang. Mahu saja dia meraung kesakitan. Sakitnya dia lupa akan TUHAN yang menciptakan. Adakah dia hidup untuk tidur? Sedangkan ALLAH sudah berfirman; "Maka apakah kamu mengira bahawa KAMI menciptakan kamu main-main (tanpa tujuan) dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada KAMI?" (al-Mu'minun: 115)
Bahkan setiap hari dia membaca ayat itu di dalam wiridnya. Masakan dia boleh lupa!
"Hawa, apakah itu erti maksum?" tanya Ahlam. Tangan kanannya mengusap kepala Hawa. "Tidak melakukan dosa di pandangan ALLAH," balas Hawa. "Siapakah yang maksum?" tanya Ahlam lagi. "Para anbiya' dan rasul," balas Hawa. "Dan Nabi Muhammad sallallahu'alaihi wa salam merupakan manusia yang paling sempurna bukan? Penutup sekalian nabi," Ahlam melanjutkan bicara.
Hawa mengangguk sendiri. Mendengar setiap butir bicara Ahlam berhati-hati.
"Baginda sallallahu'alaihi wa salam merupakan manusia terakhir yang diciptakan lepas dari segala dosa pada pandangan ALLAH, maka mengapa kita merasakan diri kita tidak akan melakukan dosa?
Baginda sallallahu'alaihi wa salam pembawa syariat, rahmat bagi sekalian alam. Mengapa kita mahu mengejar kesempurnaan? Jika terciptanya manusia hanya untuk berbuat kebaikan tanpa dosa, bahkan ALLAH mampu. Tapi tidak, ALLAH menciptakan dosa atas sebab yang sama ALLAH menciptakan kegelapan. Supaya kita mengenal cahaya.
Dosa tercipta supaya kita menghargai manisnya taubat. Indahnya pahala.
Kenapa kita perlu makan? Kerana kita lapar. Kalau kita tidak lapar, adakah nikmat untuk kita makan walau sesedap mana makanan itu? Bahkan tidak. Sedangkan lapar itu bukan sesuatu yang kita ingini bukan?" bicara Ahlam panjang untuk menenangkan hati sahabatnya.
"Tapi semalam, sudahlah saya ke ceramah agama, tetapi kembali tidak solat pula," luah Hawa. Segan dia menuturkan sebegitu, namun dia mahu penyelesaian. Teringat dia akan pesan naqibahnya, "Najis kita, tak akan orang lain yang akan cuci? Biar busuk, biar lama sekali pun. Lambat laun, kita perlu bersedia mengambil air dan menyucikannya. Seperti pakaian, perlu dibasuh setiap hari. Seperti itulah taubat kepada TUHAN. Setiap hari malah setiap detik."
"Kerana itu, kita tidak boleh memandang orang lain sempurna. Mungkin ALLAH ingin memberitahu, apa yang kita lakukan sekarang, tidak menjamin apa yang kita akan tetap lakukan kemudian. Apa yang kita lihat dari seseorang, tidak menjamin segala amal yang dia lakukan. Bairlah saja dia berpurdah atau tidak bertudung sekalipun. Biarlah saja dia berkopiah atau berseluar jeans sekali pun, ALLAH tidak akan menanya tentang orang lain terhadapmu.
Kamu bertanggungjawab terhadapa dirimu sendiri nanti di hadapan ALLAH.
Apakah tidak pelik, seorang yang kotor bajunya, ingin membersihkan kotoran di baju orang lain?" Ahlam menjawab persoalan Hawa dengan mengakhiri dengan persoalan untuk dia berfikir.
"Hawa, ALLAH berfirman dan disampaikan kepada kita melalui kekasihnya sallallahu'alaihi wa salam:
Dan apabila hamba-hambaKU bertanya kepadamu tentang AKU, maka (jawablah) bahawasanya AKU adalah dekat.
AKU mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia memohon kepadaKU.
Maka hendaklah mereka memenuhi (segala perintah)KU dan hendaklah mereka beriman kepadaKU agar mereka selalu berada dalam kebenaran. (al-Baqarah: 186)
Bukankah DIA (ALLAH) yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila dia berdoa kepadaNYA dan menghilangkan kesusahan? (an-Naml: 62)
Hawa, ingatlah bahawasanya kamu tidak diciptakan ALLAH untuk menyiksa diri sendiri. DIA mahu kamu bahagia, jika tidak, syurga tidak akan diciptakan. Malah kamu tidak akan diciptakan. DIA mahu kamu mengejar DIA hanya kerana DIA itu ALLAH. Syurga hanya bayangan dan pahala hanya sebab untuk kamu menghampiri rahmatNYA. ALLAH tahu bahawa hambaNYA lemah, disebabkan itu ALLAH berikan kita hadiah. Yakni baginda Muhammad sallallahu'alaihi wa salam.
Melalui baginda sallallahu'alaihi wa salam, al-Quran diturunkan, mengajar kita bagaimana untuk bertaubat apabila melakukan dosa. Bukankah sudah diajar bagi kita doa Nabi Musa 'alaihi salam?
'Ya TUHANku, sesungguhnya aku telah menzalimi diriku sendiri makan ampunilah aku.' (al-Qasas: 16)
Dan ALLAH membalas pada ayat yang sama bahawasanya DIA mengampuni Nabi Musa 'alahi salam. Sesungguhnya ALLAH, DIAlah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."
Hawa mengangkat kepalanya dari ribaan Ahlam. Dia lantas memeluk Ahlam seerat-eratnya. Tangisan kembali bercucuran. Ahlam tetap tenang dengan senyuman.
"Faham?" tanya Ahlam. Hawa tergelak kecil. Dia melepaskan pelukan. Matanya menatap wajah Ahlam. "Faham," balasnya. Memang sudah menjadi tabiat Ahlam untuk bertanya kefahaman dia apabila selesai berbicara. Kata Ahlam, apalah guna seribu perkataan yang baik, andai satu pun tidak difahami. Alangkah kuatnya satu perkataan yang buruk, andai itu masuk ke dalam hati.
Ahlam menutup mata, menarik nafas panjang dan melepaskannya perlahan-lahan. Di fikirannya hanya mengharap redha ALLAH. Dia menghilangkan dunianya, menyendirikan roh bersama KHALIQ.
Dia berdoa dengan nama ALLAH yang Maha Pengasih lagi Maha Pemurah,
"Mudah-mudahan, TUHANku memimpin aku ke jalan yang benar. (al-Qasas: 22)
Ya TUHANku, anugerahkanlah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmatMU yang telah ENGKAU anugerahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku mengerjakan kebajikan yang ENGKAU redhai, dan masukkanlah aku dengan rahmatMU ke dalam golongan hamba-hambaMU yang soleh. (an-Naml: 19)"
Ahlam membuka mata usai berdoa. Dia tersenyum melihat Hawa dihadapannya. Dia masih di dunia, bisik hati kecilnya.
Teringat dia akan kata-kata gurunya yang dikasihi, "Apakah ada ketenangan bagi pencinta sebelum berjumpa yang dia cintai?
Seorang 'arif berkata: "أعذب الحب أعذبه" (Cinta yang paling murni ialah yang paling menyiksa.)


Friday, February 1, 2013

Kepada jawapan dia,


Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Kehadapan Fatin Nuradilah yang tercinta.


Khitbah.

Permohonan yang suci,
dari sekeping hati,
seorang insan digelar lelaki,
kepada si dia yang dinanti.

Ku tahu hatimu bergetar,
tatkala berita itu dikau mendengar,
hati yang licin bagai tercalar,
dikau tertanya; tidakkah mereka sedar?

Tidakkah mereka tahu,
cintamu hanya kepada DIA?
Tidakkah mereka fikir dahulu,
cintamu hanya kepada RasulNYA?

Tidak, bahkan tidak wahai sahabat.
Dan bicara ku selepas ini, hanya bicara seorang hamba kepada hamba.
Mungkin hatimu akan tersentuh, mungkin nafsu berasa tercabar.
Itulah perjuanganmu hakikatnya – melawan nafsu.


Duhai kekasih hatiku,
sesungguhnya diriku mengenalimu sebagai wanita yang sangat berlemah lembut. Namun disebalik itu, hanya yang mengenalimu akan mengetahui, dirimu tegas membawa panji Islam.

Daku menyayangimu tanpa pilihan.
ALLAH yang mencipta cinta, maka DIA lah yang mencampakkan kasihku kepadamu dalam hatiku. Sungguh, diriku tidak punya pilihan.

Seperti itu jua mereka yang melamarmu.
Seperti itu jua mereka yang cuba merisikmu dengan berbagai cara.
Yang mungkin, cara itu mengikut syariat.
Atau mungkin, cara yang sedikit menganggu ketenteraman.

Tapi yang pertama harus dikau tahu dan hadamkan dengan kepercayaanmu,
sesungguhnya, mereka itu tidak ada pilihan.

Cinta yang ada itu, hanya semata datang dari ALLAH.

Seperti mana tidaklah seorang memilih bagaimana rupanya dia tatkala dicipta,
seperti itulah dia tidak mampu memilih siapa untuk dia menyinta.


Duhai sahabat,

bunga yang terjaga rapi, pastilah ramai yang berniat untuk memetik.
Namun umum mengetahui, pasti saja ada yang terluka terkena duri.

Ketahuilah sesungguhnya dirimu itu bunga,
kediamanmu itu taman yang menempatkanmu,
ibu bapamu itu pagar untuk memasuki tamanmu.

Dan duri itu bentengmu.
Agamamu, imanmu.

Tapi dan tapi, kekasih tidak akan dicari tanpa ada pencinta.

Jauh dari taman itu ada perhentian.
Di situ pencinta akan mula mengorak langkah, itulah umurnya.
Sebelum sampai ke pagar, ada sungai yang harus diredah,
itulah arus pendidikannya, tarbiah yang harus dilaluinya.
Baik agama mahupun konvesional.
Setelah bersedia, dia melalui pagar itu.
Kuncinya, kematangan dan niat suci.

Walaupun pagar terbuka, sekali lagi dia harus menapak.
Itulah pembaikan, menjadi bukti dia layak.
Sehinggalah dia akan tiba di hadapan bunga.
Dengan segala apa yang dia lalui, dia mengantung harapan.

Dia menunggu jawapan.



Dan walau apa pun yang berlaku,
pilihan masih akan berada di tanganmu.
Yakni, hatimu akan dibukakan oleh ALLAH.

Kerana tidak ada kekuatan melainkan dari ALLAH.

DIAlah yang menjagamu.
DIAlah yang akan menunjukkan untuk siapa dirimu.
Semuanya, dengan izinNYA.

Kerana tidak akan ada satu tangan yang mampu memetik bunga, tanpa izinNYA.

Duhai puteriku sayang,

perkhabaranmu dari jauh menenangkan hatiku.
ALLAH menjagamu, itu pasti.

Semoga dikau di sana, tenangnya hatimu.
Semoga dikau di sana, ditambahkan ilmu.
Semoga dikau di sana, diredhai, dirahmati, diberkati hayatmu.

Salam cinta dari Kaherah,
khas buatmu dari ilham ALLAH kepadaku.