Saturday, February 2, 2013

Dan menyucikan.


Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Kisah Ahlam.
Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,
Selawat dan salam ke atas junjunganku, Rasulku, Nabi Muhammad s.a.w
Hasil karya Umairah Hawani,
SUCI.
"Kenapa saya melakukan dosa lagi?”
Ahlam memandang si dia yang berbicara. Di hadapannya tersimpuh seorang rakan yang dikasihi, mengalir air matanya membasahi telekung berwarna putih bersulam hijau. Dia membiarkan Hawa menangis. 'Biarlah dia melepaskan siksanya,' bisik hatinya.
"Kenapa saya berbuat maksiat lagi?" rintih Hawa. Kedua tangannya memegang tangan Ahlam. Mengharap bantuan dan memohon simpati. Di fikirannya, adakah mungkin Ahlam mampu merasakan perit? Di hatinya, adakah mungkin Ahlam mampu memahami?
'Tidak! Dia tak mungkin faham!' bisik hati kecil Hawa. Baginya, sengsara itu milik dia. Dosa itu dia yang melakukan, bukan Ahlam, bukan sesiapa.
"Ketahuilah, jika ALLAH tidak mengkehendaki berlakunya maksiat di atas bumi, maka tidak akan diciptakan iblis," Ahlam mula bersuara setelah tangisan Hawa reda.
Hawa mencapai tisu di sisinya, mengelap air mata yang tercurah. Tangannya kembali disatukan bersama tangan Ahlam. Dia membaringkan kepalanya di atas peha Ahlam. "Tapi, saya lalai. Saya tak ingat ALLAH," Hawa meluahkan perasaan. Teringat dia apabila dia kembali dari ceramah malam sebelumnya. Ceramah yang membicarakan tentang agama. Semangat membara saudara-mara seagamanya melaungkan ALLAHU AKBAR setelah tamat. Namun sekembalinya dia dari ceramah yang bermula usai solat Maghrib itu, dia berbaring di atas katil lalu tertidur.
Natijahnya, dia terjaga apabila azan Subuh berkumandang. Dia terlepas solat Isya'.
Air mata kembali bergenang. Mahu saja dia meraung kesakitan. Sakitnya dia lupa akan TUHAN yang menciptakan. Adakah dia hidup untuk tidur? Sedangkan ALLAH sudah berfirman; "Maka apakah kamu mengira bahawa KAMI menciptakan kamu main-main (tanpa tujuan) dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada KAMI?" (al-Mu'minun: 115)
Bahkan setiap hari dia membaca ayat itu di dalam wiridnya. Masakan dia boleh lupa!
"Hawa, apakah itu erti maksum?" tanya Ahlam. Tangan kanannya mengusap kepala Hawa. "Tidak melakukan dosa di pandangan ALLAH," balas Hawa. "Siapakah yang maksum?" tanya Ahlam lagi. "Para anbiya' dan rasul," balas Hawa. "Dan Nabi Muhammad sallallahu'alaihi wa salam merupakan manusia yang paling sempurna bukan? Penutup sekalian nabi," Ahlam melanjutkan bicara.
Hawa mengangguk sendiri. Mendengar setiap butir bicara Ahlam berhati-hati.
"Baginda sallallahu'alaihi wa salam merupakan manusia terakhir yang diciptakan lepas dari segala dosa pada pandangan ALLAH, maka mengapa kita merasakan diri kita tidak akan melakukan dosa?
Baginda sallallahu'alaihi wa salam pembawa syariat, rahmat bagi sekalian alam. Mengapa kita mahu mengejar kesempurnaan? Jika terciptanya manusia hanya untuk berbuat kebaikan tanpa dosa, bahkan ALLAH mampu. Tapi tidak, ALLAH menciptakan dosa atas sebab yang sama ALLAH menciptakan kegelapan. Supaya kita mengenal cahaya.
Dosa tercipta supaya kita menghargai manisnya taubat. Indahnya pahala.
Kenapa kita perlu makan? Kerana kita lapar. Kalau kita tidak lapar, adakah nikmat untuk kita makan walau sesedap mana makanan itu? Bahkan tidak. Sedangkan lapar itu bukan sesuatu yang kita ingini bukan?" bicara Ahlam panjang untuk menenangkan hati sahabatnya.
"Tapi semalam, sudahlah saya ke ceramah agama, tetapi kembali tidak solat pula," luah Hawa. Segan dia menuturkan sebegitu, namun dia mahu penyelesaian. Teringat dia akan pesan naqibahnya, "Najis kita, tak akan orang lain yang akan cuci? Biar busuk, biar lama sekali pun. Lambat laun, kita perlu bersedia mengambil air dan menyucikannya. Seperti pakaian, perlu dibasuh setiap hari. Seperti itulah taubat kepada TUHAN. Setiap hari malah setiap detik."
"Kerana itu, kita tidak boleh memandang orang lain sempurna. Mungkin ALLAH ingin memberitahu, apa yang kita lakukan sekarang, tidak menjamin apa yang kita akan tetap lakukan kemudian. Apa yang kita lihat dari seseorang, tidak menjamin segala amal yang dia lakukan. Bairlah saja dia berpurdah atau tidak bertudung sekalipun. Biarlah saja dia berkopiah atau berseluar jeans sekali pun, ALLAH tidak akan menanya tentang orang lain terhadapmu.
Kamu bertanggungjawab terhadapa dirimu sendiri nanti di hadapan ALLAH.
Apakah tidak pelik, seorang yang kotor bajunya, ingin membersihkan kotoran di baju orang lain?" Ahlam menjawab persoalan Hawa dengan mengakhiri dengan persoalan untuk dia berfikir.
"Hawa, ALLAH berfirman dan disampaikan kepada kita melalui kekasihnya sallallahu'alaihi wa salam:
Dan apabila hamba-hambaKU bertanya kepadamu tentang AKU, maka (jawablah) bahawasanya AKU adalah dekat.
AKU mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia memohon kepadaKU.
Maka hendaklah mereka memenuhi (segala perintah)KU dan hendaklah mereka beriman kepadaKU agar mereka selalu berada dalam kebenaran. (al-Baqarah: 186)
Bukankah DIA (ALLAH) yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila dia berdoa kepadaNYA dan menghilangkan kesusahan? (an-Naml: 62)
Hawa, ingatlah bahawasanya kamu tidak diciptakan ALLAH untuk menyiksa diri sendiri. DIA mahu kamu bahagia, jika tidak, syurga tidak akan diciptakan. Malah kamu tidak akan diciptakan. DIA mahu kamu mengejar DIA hanya kerana DIA itu ALLAH. Syurga hanya bayangan dan pahala hanya sebab untuk kamu menghampiri rahmatNYA. ALLAH tahu bahawa hambaNYA lemah, disebabkan itu ALLAH berikan kita hadiah. Yakni baginda Muhammad sallallahu'alaihi wa salam.
Melalui baginda sallallahu'alaihi wa salam, al-Quran diturunkan, mengajar kita bagaimana untuk bertaubat apabila melakukan dosa. Bukankah sudah diajar bagi kita doa Nabi Musa 'alaihi salam?
'Ya TUHANku, sesungguhnya aku telah menzalimi diriku sendiri makan ampunilah aku.' (al-Qasas: 16)
Dan ALLAH membalas pada ayat yang sama bahawasanya DIA mengampuni Nabi Musa 'alahi salam. Sesungguhnya ALLAH, DIAlah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."
Hawa mengangkat kepalanya dari ribaan Ahlam. Dia lantas memeluk Ahlam seerat-eratnya. Tangisan kembali bercucuran. Ahlam tetap tenang dengan senyuman.
"Faham?" tanya Ahlam. Hawa tergelak kecil. Dia melepaskan pelukan. Matanya menatap wajah Ahlam. "Faham," balasnya. Memang sudah menjadi tabiat Ahlam untuk bertanya kefahaman dia apabila selesai berbicara. Kata Ahlam, apalah guna seribu perkataan yang baik, andai satu pun tidak difahami. Alangkah kuatnya satu perkataan yang buruk, andai itu masuk ke dalam hati.
Ahlam menutup mata, menarik nafas panjang dan melepaskannya perlahan-lahan. Di fikirannya hanya mengharap redha ALLAH. Dia menghilangkan dunianya, menyendirikan roh bersama KHALIQ.
Dia berdoa dengan nama ALLAH yang Maha Pengasih lagi Maha Pemurah,
"Mudah-mudahan, TUHANku memimpin aku ke jalan yang benar. (al-Qasas: 22)
Ya TUHANku, anugerahkanlah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmatMU yang telah ENGKAU anugerahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku mengerjakan kebajikan yang ENGKAU redhai, dan masukkanlah aku dengan rahmatMU ke dalam golongan hamba-hambaMU yang soleh. (an-Naml: 19)"
Ahlam membuka mata usai berdoa. Dia tersenyum melihat Hawa dihadapannya. Dia masih di dunia, bisik hati kecilnya.
Teringat dia akan kata-kata gurunya yang dikasihi, "Apakah ada ketenangan bagi pencinta sebelum berjumpa yang dia cintai?
Seorang 'arif berkata: "أعذب الحب أعذبه" (Cinta yang paling murni ialah yang paling menyiksa.)


No comments:

Post a Comment

بسم الله الرحمن الرحيم