Saturday, March 10, 2012

Untitled.


Assalamualaikum w.b.t.

Ana rasa, ana telah menegur seorang secara sedikit kasar. Bukan ana tidak mahu berlemah lembut namun yang ditegur itu adalah banin dan ana sangat tidak suka untuk berbicara dengannya. Ana mengenali dia biasa-biasa saja, sekadar nama dan umur. Dia melakukan sesuatu yang ana tidak suka malah ana sendiri terlibat kerana ana berada berhampiran dengannya. Lebih tepat lagi, hanya beberapa langkah saja jarak antara kami. Lalu ana berniat menegur, namun setelah difikirkan, mungkin ana tertinggikan suara walaupun bahasa tidak kasar.

Ana rasa bersalah, namun ana tahu banin itu sedar kesalahannya.
Dan ana juga rasa, salah seorang rakan banat ana terasa juga dengan cara ana menegur banin itu.

Alahai, apa yang perlu ana lakukan?

Bila kita ada rakan, yang berbuat salah, dan tidak ada cara lain selain menegurnya, bagaimanakah itu? Ana dah cuba untuk menegur dengan perbuatan, memeberikan reaksi bahawa ana tidak suka akan perbuatan itu. Ana dah doa dalam hati. Ana tahu mereka semua itu faham tapi kenapa kedegilan itu masih ada?

Bukanlah ana berbuat begitu atau menegur hanya sekadar ana tidak suka namun perkara itu memang tidak beradab secara umumnya. Minum menggunakan tangan kiri, sedarlah yang minum bersama itu syaitan.
Menampakkan aurat sesama manusia, sedarlah jika hanya sehelai rambut pun terlihat sudah beribu tahun di neraka.
Meninggikan suara semasa Maghrib, sedangkan jangka masa itu hendaklah sebaiknya berdiam diri tanpa bicara.

Boleh sahaja bergurau senda. Tapi janganlah 24 jam sehari.

Bagaimana kita boleh ketawa sedangkan saudara kita yang lain sedang menangis?
Bagaimana kita boleh ketawa sedangkan sudah dikatakan banyak ketawa itu mematikan hati.

Biarlah jika kita tidak mampu menangis sekalipun. Namun janganlah bergembira sepanjang masa seperti syurga itu sudah dijanjikan untuk kita.

Dan tidaklah kita ini diciptakan melainkan untuk beribadat kepada Allah Yang Maha Esa.

Dulu, ana pernah terfikir. Kenapa ramai sangat banat yang tidak boleh senyum? Kadang-kadang ana terserempak dengan banat yang ana tahu baik, namun jarang sekali dia senyum. Ana tahu mereka tidak sombong namun sedikit sebanyak terasa jugalah apabila senyuman tak dibalas. Baru kini ana faham. Kenapa perlu senyum? Bahkan dunia ini adalah penjara bagi orang yang beriman. Menunggu saatnya menghadap diri pada Yang Esa.

Ana faham sekarang. Senyum itu bukan satu keperluan. Senyum itu pilihan.

Bukan sekali ana dengar, tapi ana dah muak. “Amirah terlampau baik.” Ana terasa dengan perkataan terlampau dan ana takut dengan perkataan baik. Kadang-kadang manusia itu ada hadnya bila dipuji. Janganlah mengatakan sesuatu yang mungkin mendatangkan penyakit hati, lebih baik diam jikalau begitu. Neraca dunia dan neraca akhirat itu lain. Kita hendak baik di mata siapa? Kalau ana sekadar baik pada mata antum, apa guna jika hati ana ini kotor?

Apa guna, jika ana tegur antum tak nak terima?

Marah itu tanda sayang. Mungkin memang salah ana dan antum boleh saja cakap, “Cara Amirah tegur yang salah.”
Khair, ana terima.

Cuma, berapa kali sajalah ana menegur. Ini baru kali pertama ana tegur secara begitu tentang itu.

Ana juga berbuat kesilapan, kadang-kala terbuat sesuatu yang melaghakan jiwa. Tegurlah jika ana salah. Dan mungkin reaksi ana akan berbeza mengikut situasi. “Iman setebal sehelai tisu.” Ayat yang ana baca sebentar tadi. Mungkin sesuai dengan ana, walaupun ana berdoa, moga-moga bertambah imanku.

Wallahua'lam.

1 comment:

بسم الله الرحمن الرحيم