Monday, July 9, 2012

ayat-ayat DIA.



Assalamualaikum w.b.t.
Kisah Ahlam,
Detik dan Nafas.
Menyintai Yang Dicintai.
Pabila Iman Diuji.
Hijab.
Pilihan.
Mereka.
Jatuh.

Niat di hati, memberi peringatan bagi yang lupa.
Antum tidak akan pernah sama, dengan kami yang biasa.
*****
Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,
Selawat dan salam ke atas junjunganku, Rasulku, Nabi Muhammad s.a.w

Hasil karya Umairah Hawani,
Ayat-Ayat Dia.

“Jangan lupa al-Quran.”
Ahlam menganggukkan kepala. Tafsir al-Quran bertukar tangan. Langkahnya kembali menuju ke kerusi asal. Dia melabuhkan punggung dan mengulang kembali ayat-ayat kekasihnya. Ayat-ayat Dia, Allah Yang Maha Kuasa.
*****
“Jangan bezakan kami dengan orang lain,” tegas suara muslimin tidak jauh daripadanya itu. Rakan-rakan Ahlam memandangnya, sedikit risau. Ahlam menghela nafas panjang. “Ana bukan sengaja bezakan, tapi ana tidak mampu untuk melihat antum seperti orang lain,” balasnya. “Tengok, persepsi orang. Kami manusia biasa juga,” suara yang tegas itu membalas kembali. Ahlam terdiam seketika.
“Bukan menjadi kesalahan bagi mana-mana pihak, tapi jika ia pada pihak ana, maka ana dahulukan ucapan maaf,” Ahlam berbicara memecahkan keheningan yang sementara. “Memang, antum seperti pelajar lain juga. Kita belajar bersama, di tempat yang sama. Tapi, satu perbezaan antum dan kami yang lain, antum tidak boleh digelar 'biasa'. Antum hafiz al-Quran. Antum Hamlatul Quran,” bergetar sedikit suara Ahlam ketika menuturkannya. Tidak pernah dia cuba berbicara sebegitu dihadapan seorang hafiz yang dihormati.
Hafiz itu melepaskan keluhan berat. “Yang membezakan manusia bukanlah semata hafalan, tetapi takwa,” balasnya. “Kalau hanya semata kami menghafaz al-Quran membuatkan anti merasa tidak boleh bekerja sama dengan kami, apa nilainya kami?”
“Nilainya anta pilihan Allah, untuk menghafal ayat-ayatnya. Sedangkan di pihak kami ada yang bertungkus-lumus menghafaz masih tidak diizinkan Allah,” Ahlam memutuskan bicara hafiz itu. “Adakah niat kami salah? Dan apakah salah kami merasa merendah diri di hadapan antum kerana nilai hafalan di dada antum? Sesungguhnya kerana kami hormat al-Quran, kami menyayangi al-Quran begitulah penilaian antum di mata kami,” sambungnya.
Suasana semakin tegang. Tidak ada seorang mampu mengeluarkan kata.
*****
“Seseorang itu masih baik jika dia masih membaca al-Quran.”
Suara ustaz itu menarik perhatian Ahlam. Dia menghentikan bacaan lalu memandang ustaz dihadapan kelas itu. “Apabila seseorang itu menghafal al-Quran, maka apabila ada yang bertanya, dia boleh mengeluarkan dalil yang dihafal,” sambung ustaz itu lagi. “Jika ada, antara seorang hafiz dan yang bukan hafiz khitbah kamu, pilihlah yang hafiz.”
*****
“Ana biasa sahaja, boleh sahaja gelak ketawa. Satu lagi, tak ada beza pun pelajar DQ ataupun bukan. Asalkan jaga batasan, tidak jadi masalah. InsyaAllah kami tak jumud, asalkan tak hanyut. Tak kisah siapa kita dahulu, yang penting siapa kita sekarang,” suara hafiz itu memecahkan kesunyian.
Kata-kata itu mencengkam hati Ahlam bagaikan ada manusia yang sanggup meragut jantung tepat dari dadanya. Siapakah dia dahulu? Dia hanya manusia biasa, hamba yang Maha Esa. Dia menunggu ilham, dia menunggu butir-butir perkataan untuk diluahkan namun penantiannya berakhir dengan kekecewaan.
Hafiz itu bangkit dari duduknya. Ahlam memejamkan mata, tidak mahu melihat. Walapupun memang dia sudah sedia menundukkan pandangan, dia tidak mahu perasaan untuk melihat itu wujud, lalu biarkanlah kegelapan yang menjadi saksi.
“Maaf atas segalanya. Moga Allah membalas jasa baik anti,” hafiz itu berbicara. Dia memandang rakan-rakannya yang lain. “Moga Allah meredhai kita,” sambungnya lagi. Usai memberi salam dia menuju ke arah pintu. Tombol pintu dipulas perlahan.
Seketika kemudian, mesyuarat yang bermula dengan kehadiran seramai 7 pelajar, hanya meninggalkan 6 jasad yang terpaku di kedudukan masing-masing.
“Apakah ini yang anti pendamkan selama ini?” tanya Zakaria.
Ahlam membuka matanya. “Ana tidak pendamkan. Ana cuma mengharapkan seorang Hamlatul Quran itu faham, sesungguhnya dia itu pilihan Allah,” balas Ahlam.
“Anti takut kami lupa tanggungjawab kami?” tanya Danial sedikit tegas. Empat pasang mata memandang ke arahnya, kecuali Ahlam.


"لا يسمي الإنسان بالإنسان إلا لنسيانه” balas Ahlam. 


“Manusia tidaklah disebut dengan insan kecuali bahwa dia adalah makhluk yang sangat pelupa. Mengapakah anta merasa ayat al-Quran ada yang berulang-ulang?” Ahlam berhenti lalu menarik nafas panjang.
“Ana letak jawatan,” Ahlam menghabiskan bicara. Salam diberikan dan langkahnya menuju ke luar. Hancur hatinya melepaskan amanah, namun dia tidak berdaya lagi berada di situ.
******
Allahua'lam.

No comments:

Post a Comment

بسم الله الرحمن الرحيم