Sunday, July 29, 2012

Talaqqi I.


Assalamualaikum w.b.t

Di-didiknya kami, memulakan sesuatu dengan niat.
Maka niat yang diperdengarkan kepada kami oleh guru-guru kami adalah niat belajar al-Imam Abdullah bin Alawi al-Haddad, mafhumnya:

“Aku berniat belajar dan mengajar, mengingat dan memberi ingatan, memberi manfaat dan mendapat manfaat, memberi faedah dan mendapat faedah, menggalakkan berpegang dengan kitab Allah dan Sunnah RasulNya, mengajak kepada hidayah dan menunjuki kepada kebaikan. Semuanya ini adalah semata-mata mencari rahmat, keredhaan, qurbah dan ganjaran Allah s.w.t.”

Di-didiknya kami, duduknya dihadapan guru itu dengan adab.
Dan membaca al-Quran juga ada adabnya.

Maka kami memilih untuk menggunakan kata ganti nama “kami”, yang sering digunakan guru-guru kami dengan niat mencontohi orang-orang soleh, insyaAllah. Dan juga “kita” dalam beberapa situasi yang membenarkan dan sesuai dengan penggunaannya, insyaAllah.

Dengan iradah Allah yang Maha Mengetahui, mengizinkan kami menghadiri talaqqi pertama kalinya di ANX102, Pusat Asasi UIAM PJ. Guru kami yang pertama untuk talaqqi kitab yakni Ustaz Muhadir Hj Joll. Dan berlainan pula guru kami yang mengajar al-Quran dan memperdengarkan bacaan kami semenjak kecil adalah Ustazah Junaidah selain keluarga kami yang mendidik. Moga Allah merahmati mereka.

Dan yang pertama antara ilmu-ilmu yang dicurahkan adalah syarah Hadith ke-23 daripada kitab 'Arbain Nawawiah.

Syeikhuna telah memperdengarkan hadith di hadapan kami dan berpesan membaca hadith seperti mana kami mendengar daripada guru. Lalu kami memutuskan untuk memperlihatkan bagaimana guru kami berhenti pada tempatnya dengan membezakan baris di dalah terjemahan hadith insyaAllah seperti berikut;

“Dari Abi Malik al-Harith bin 'Asim
al-Ash'ari
radiyallahu'anhu katanya,
Telah bersabda
Rasulullah
Sallallahu 'alayhi wa sallam
Suci itu
sebahagian iman,
dan Alhamdulillah,
memenuhi timbangan,
dan Subhanallah,
dan Alhamdulillah
keduanya memenuhi
atau memenuhi [perawi syak] ruang antara langit dan bumi,
dan sembahyang itu cahaya,
dan sadaqah itu keterangan,
dan sabar itu sinaran,
dan al-Quran itu hujjah (dalil)
bagi engkau atau atas engkau.
Sekalian manusia itu
berpagi-pagi
maka ada orang yang menjual dirinya,
lalu dimerdekakannya atau dibinasakannya.”
Riwayat Muslim.

Maka begitulah sebagaimana berhentinya guru kami membaca di setiapnya.

Guru kami berkata;
“Supaya jangan sombong, Allah bagi kuat hafazan, tarannum biasa.
Hafazan lambat, tarannum baik. Bukan riya', tapi mencantikkan bacaan.
Masing-masing dengan kelebihannya.”

Pada bait;
dan Alhamdulillah,
memenuhi timbangan.

Guru kami berkata;
“Tidak mungkin sesuatu memenuhi mizan melainkan sesuatu yang berat.”

Pujian itu terbahagi empat;
Allah memuji diriNya.
Allah memuji makhlukNya.
Makhluk memuji Tuhannya.
Makhluk memuji makhluk lain.

Dan sesuatu mengajar kami tentang pujian dan kritikan baru-baru ini.
Apakah sebenarnya yang dipuji?
Apakah sebenarnya yang dikritik?

Jika kita memuji sesuatu, akan kecantikan, kepandaian mahupun keelokannya.
Bukankah semua itu diciptakan oleh Allah?
Maka selayaknya kita memuji Allah berbanding manusia.

Jika kita mengkritik sesuatu, akan kehodohannya, kekurangannya mahupun kesilapannya.
Bukankah semua itu atas kehendaknya Allah?
Maka selayaknya kita berdiam diri dan redha.
Kerana sesungguhnya, pengetahuan kita itu sedikit sekali untuk kita menilai.
Dan kekurangan kita itu lebih banyak berbanding yang dikritik.

Dengan izin Allah, pada pengajian kali ini, kami mendapat ijazah bacaan zikir sebelum terbit fajar.
Qabiltu.

Pada bait;
dan sembahyang itu cahaya,

Guru kami berkata;
“Amalan yang paling tinggi adalah solat.
Solat berasal dari silatun, bermaksud menghubungkan.
Solat yang paling utama adalah solat fardhu.
Orang yang menjaga solat, akan menjadi cahaya.”

“Wudhu' yang sempurna; jangan terlalu sikit airnya. Jangan terlalu banyak airnya.”

Pada bait;
dan sadaqah itu keterangan,

Guru kami berkata;
“Orang yang bersedekah itu, hartanya akan menjadi saksi.

Pada bait;
dan sabar itu sinaran,

Guru kami berpesan;
“Sabar dalam taat.”

Dan kami terbaca di antara kitab-kitab kami, berpesan supaya;

“Bersabarlah kamu dalam menjalani ketaatan kepada Allah,
kerana pasti, kamu tidak akan dapat bersabar dalam menghadapi azabNya.”

Pada bait;
dan al-Quran itu hujjah (dalil)
bagi engkau atau atas engkau.

Guru kami berkata;
“Apabila menghafaz tetapi tidak mempraktikkan,
maka al-Quran akan menjadi hujah ke atas kamu.”

Pada bait;
Sekalian manusia itu
berpagi-pagi
maka ada orang yang menjual dirinya,
lalu dimerdekakannya atau dibinasakannya.

Guru kami berkata;
“Allah akan memerdekakan daripada nafsu.”

“Siapa yang keutamaannya untuk perut dan syahwat,
maka nilainya seperti apa yang keluar dari keduanya.”

Saidina Ali r.a adalah orang pertama yang menjual dan dibeli oleh Allah s.w.t.

Dan seterusnya guru kami meneruskan pengajian dengan pembacaan kitab terjemah “Matan Ghoya Wat Taqrib” karangan Abi Syuja' Ahmad Al Ashfahani.

Pembahasan 1: Bersuci, muka surat ke 5.

“Dan sunat-sunatnya wudu' itu ada sepuluh perkara, yaitu:
  1. Membaca Basmalah,
  2. Mencuci kedua telapak tangan sebelum memasukkanya ke tempat air,
  3. Berkumur dan menghirup air ke dalam hidung (lalu disemprotkan keluar hidung),
  4. Mengusap seluruh kepala,
  5. Mengusap kedua telinga, luar dan dalamnya dengan air yang baru,
  6. Menyela-nyelai jenggot yang lebat,
  7. Menyela-nyelai jari-jari kedua tangan dan kedua kaki,
  8. Mendahulukan anggota tubuh yang kanan sebelum yang kiri,
  9. Membasuh setiap anggota wudu' sebanyak tiga kali,
  10. Bersambung (tanpa berhenti).”

Dan seterusnya guru kami menjawab beberapa permasalahan yang diajukan ahli pengajian.

“Asal kepada sesuatu itu harus melainkan ada dalil yang mengharamkannya.”

Catitan kami berakhir dengan pesanan guru;

“Kamu akan dikumpulkan bersama orang yang kamu cintai.”

Allahua'lam.

No comments:

Post a Comment

بسم الله الرحمن الرحيم