Tuesday, September 11, 2012

Kalamullah.

Assalamualaikum w.b.t
Pernah sekali, satu hari, ana ditakdirkan mendengar tazkirah dari seorang yang dihormati.
Yang apabila pintu dibuka dan ternyata dipandangan itu adalah dia, maka yang hadir akan diam.
Diam bukan kerana takut, diam kerana hormat.

Dan semuanya akan tunduk.
Tunduk bukan kerana takut, tunduk kerana hormat.

Dia yang berwibawa. Hanya sedikit mungkin, pernah ana berjumpa dengan manusia yang dipilih Allah mempunyai karakter sebegitu.

Namun, tidak dinafikan pernah di hati ana terdetik: 'Kenapa dia?'

Lalu jawapan kepada persoalan diurai pada malam itu dengan ungkapan:
“Ana ingatkan antum dengan al-Quran, dengan ayat-ayat Allah. Ini bukan kata-kata ana, ini kata-kata Allah.”

Maka untuk kali ini, setiap yang di bawah ini ana taip, bukanlah kata-kata ana. Tapi kalamullah yang bagi ana bermanfaat sebagai peringatan. Namun bukanlah al-Quran itu diambil sedikit atau beberapa ayat sahaja. Cuma sebagai tanbih, yang mungkin boleh dikaitkan dalam kehidupan kita sehari-hari.
Tatkala lidahmu hendak berkata, ingatlah:
“Allah tidak menyukai perkataan buruk (yang diucapkan) secara terus-terang kecuali oleh orang yang dizalimi. Dan sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” [4:148]
Jika hatimu ingin berbuat sesuatu yang diragui, ingatlah:
"Katakanlah: Tidak sama yang buruk dengan yang baik, meskipun kebanyakan yang buruk itu menarik hatimu, maka bertakwalah kepada Allah wahai orang yang mempunyai akal yang sihat, agar kamu beruntung.” [5:100]
Apabila terlampau sibuk dengan dunia, ingatlah:
“Kehidupan dunia itu dijadikan indah dalam pandangan orang kafir dan mereka memandang hina orang yang beriman. Padahal orang yang bertakwa itu lebih mulia daripada mereka pada hari kiamat. Dan Allah memberi rezeki kepada orang yang dikehendakiNya tanpa batas.” [2:212]
Saat hati merasa cukup dengan apa yang ada, ingatlah:
“Dan apa saja yang diberikan kepada kamu, maka itu adalah kesenangan duniawi dan perhiasannya, sedang apa yang ada di sisi Allah adalah lebih baik dan lebih kekal. Tidakkah kamu mengerti?” [28:60]
Sesudah itu, perhatikanlah:
"Dan apabila kamu melihat orang memperolok-olokkan ayat-ayat Kami, maka tinggalkanlah mereka sehingga mereka membicarakan perkara yang lain. Dan jika syaitan menjadikan kamu lupa (akan larangan ini), maka janganlah kamu duduk bersama orang yang zalim itu sesudah teringat (akan larangan itu.) [6:68]
Ana tak pandai berkias, lemah dalam perkataan.
Tidak mampu berbahasa indah, jauh sekali membuat sesiapa gembira.

Benar, Allah Maha Mengetahui.
Benar, Allah Maha Kuasa.

Hasbi Rabbi.
Allahua'lam.

2 comments:

  1. akak dah buat saya gembira, kak :)
    tipulah kalau tak ada sorang pun yg percaya kak pun hebat dlm penulisan.. blog, cerpen dll. ^^

    alhamdulillah! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah :)
      Syukran~ ^^

      p.s: Masih tertanya-tanya empunya gerangan ;D

      Delete

بسم الله الرحمن الرحيم