Friday, November 9, 2012

Warkah untuk dia.


Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Tidak pernah menyangka.
Keadaan akan menjadi begini.

Bagaimana harus memulakan bicara?
ALLAH.

*****

Sahabat,
kenapa itu yang dikau luahkan?
Kenapa perasaan itu yang dikau ikutkan?

Bicaramu,
mereka yang hanya di dalam masjid itu tidak patut ada di dalam Islam.
Tertera di ayatmu menggelar mereka sufi.
Terus ku cantas, dan dikau menarik kembali sufi itu.
Namun, tetap sahaja kukuh pendirianmu.
Mereka yang hanya di dalam masjid itu tidak patut ada di dalam Islam.

Beberapa minit itu diri ini marah. Benar.
Apa yang berlaku padamu sahabat?
Dan kemudiannya beransur kepada kesedihan.
Kerana marah tidak berguna.
Hati masih bertanya, apa yang berlaku padamu di Malaysia?

Maaf seribu kali maaf.
Persoalanmu tentang sufi dan tasawuf,
bukan hak diri ini hendak menjawab apatah lagi menerangkan.
Faqir masih lagi faqir,
ilmu di dalam dada hanya sehalus debu yang berterbangan.

Namun duhai sahabat,
mengapa sepotong ayat itu yang harus diperkatakan?

Jika mungkin, yang dikau benci itu fasik.
Jika hanya, yang dikau benci itu munafik.
Jika cuma, yang dikau benci itu kafir yang menzalimi diri mereka sendiri.

Mungkin, hanya mungkin dan cuma mungkin akan ku mengerti.

Tapi mereka yang menyepikan diri di dalam masjid itu, di baitullah itu, apa salahnya mereka?

Apakah salah mereka beribadah?
Apakah salah mereka beruzlah?
Apakah salah mereka memikirkan diri sendiri, apakah itu salah?

Yang mungkin mereka fikir, zikir mereka, ibadah mereka, pahala mereka.
Dan ku katakan cuma mungkin kerana bukan diri ini yang berada di situ.

Apakah salah?

Benar dan pada diri memang benar,
mereka tidak berdakwah seperti kamu.
Mereka tiada haraki yang menjadi jalan dakwahmu.
Mereka tidak ada apa yang dikau canangkan;
"'Amar ma'ruf nahi mungkar.”

Tapi ketiadaan itu mungkin hanya di matamu.

Dakwah itu bukan hanya pada ajakan,tapi perbuatan.
Mungkin benar mereka tidak berbicara, bermadah kata.
Tapi ibadah mereka mungkin dilihat ummat,
lantas tercetus di dalam hati masing-masing untuk mencuba.

Haraki itu pula, hanya salah satu cabang mengajak kebaikan.

Dan mereka yang hanya melakukan ma'ruf, di mana kemungkarannya di matamu?

Biarlah, tenanglah sahaja melihat mereka.
Kebahagiaan mereka di rumah Allah.
Kita tidak merasa apa yang mereka rasa.

Jika dakwah yang dikau risaukan,
Allah Maha Mengetahui. Dialah pembuka pintu hati.

Benar, seorang 'alim lebih baik daripada seribu 'abid.
Namun di zaman ini, sukar sekali bahkan untuk mencari seorang 'abid.
Maka biarkanlah.
Kita tidak merasa apa yang mereka rasa.

Janganlah dikau membenci kerana mereka masih saudara.
Jangan juga tidak suka sesuatu perkara.
Itu takdirnya DIA.
ALLAH yang Maha Esa.

*****

Sahabat,
tarbiyyah kita pernah sama.
Persoalan kita pernah serupa.
Jalan kita pernah sehala.

Namun tatkala diri cenderung ke talaqqi,
dan tanggungjawabmu lebih kepada haraki.
Kita berpisah dan berjalan sendiri.

Tapi, adakah dikau lupa akan malam itu?
Dikau yang membuat keputusan bagiku.
"Pergilah ke majlis ilmu.”
Dan membiarkan kaki ini melangkah, sedangkan jasadmu masih di situ.

Apakah yang berlaku padamu sahabat?
Keterbukaanmu, kecerdikanmu?
Tertutup semuanya akan perasaanmu.

Bukakanlah kembali.
Lihatlah kebaikan dari semua segi.
Kerana hidup bukan untuk sendiri.
Apatah lagi untuk satu haraki.
Islam itu agama hakiki.
Hanya untuk menyembah Ilahi.

*****



Fatahallahu'alaik.
Allahua'lam.

No comments:

Post a Comment

بسم الله الرحمن الرحيم