Friday, November 2, 2012

Suhbah,


Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Dari Syeikh Rohimuddin, moga ALLAH memberkatinya.
Kata-kata mutiara yang kami berniat untuk berkongsi.
Pada malam 31 Oktober 2012.

Dikatakan kepadaku;

Ilmu seperti air, hati seperti tanah.

Hijab terbahagi tiga; syaitan, nafsu dan wujudnya diri.
Zikir untuk menjauhkan syaitan.
Mujahadah nafs untuk mengawal nafsu.
Wujudnya diri, cara utama adalah dengan suhbah.

Zikir itu adalah keterpautan hati kepada ALLAH.
Zikir adalah cahaya yang memenuhi ruang hatimu mengingati ALLAH.

Tidak akan dapat melakukannya melainkan sentiasa dengan orang yang zikir kepada ALLAH.

Antum jika bersahabat dengan penyabar, mudah untuk antum menjadi sabar.

Kerana, seseorang itu akan mengikut akhlak saudaranya.
Suhbah adalah untuk seseorang membuang 'uyub.

Hujjatul Islam Imam al-Ghazali r.a. Menyatakan 4 cara untuk membuang 'aib:

Pertama, bergaul dengan ramai orang.
Dengan bergaul dengan ramai orang, akan berjumpa dengan pelbagai akhlak buruk.
Kita tidak menjadi sepertinya kerana kita belum menghadapi apa yang membuat nafsu keluar.

Maka katakanlah, “Ya ALLAH, dia yang KAU pilih untuk tampilkan akhlak buruk, bukan aku. Untuk memberi pengajaran kepadaku, dan mungkin sifat itu pun ada padaku.”

Kedua, dengar keburukan kita daripada musuh. Musuh yang sangat membenci kita, kerana musub mengintip 'aib.

Ketiga, dari sahabat yang soleh. Kerana sahabat yang soleh mengingatkan kita dikala lupa.

Terakhir, cari orang yang engkau anggap ilmunya lebih tinggi, amalnya lebih soleh, umurnya lebih tua. Itulah yang dipanggil Syeikh. Umpamanya seperti hadir kepada doktor yang menjelaskan apa penyakitnya dan ubatnya.

Namun, dia sendiri yang perlu menahan nafsu untuk menerima nasihat.

Allahua'lam.

"Orang yang menulis tentang sabar, mungkin ketika menulis, tidak sabar juga.”



Fatahallu 'alaik.

No comments:

Post a Comment

بسم الله الرحمن الرحيم