Sunday, February 5, 2012

Travel log 10; Bukan sekadar Darul Quran.


Assalamualaikum w.b.t.

“Nak pergi DQ tak?”

Diri sedikit tersentak, namun jawapan sudah pasti, “Nak.”

Lalu bermulalah perjalananku, buat kali ke dua seumur hidup, meniti liku ke Darul Quran, tanah tercinta.

Diri ini bukanlah pelajar DQ, jauh sekali bakal atau pernah belajar di situ. Kerana, DQ hanya menerima pelajar yang menduduki Bahasa Arab Tinggi semasa SPM, sedangkan diri hanya memegang sijil Bahasa Arab Komunikasi untuk PMR. Biarlah, ada hikmahnya.

Pertama kali mendengar “Darul Quran” adalah semasa di sekolah lama. Diri menanyakan soalan lazim kepada kakak senior yang mahu menduduki PMR. “Lepas PMR nak pergi mana?”

Dengan senyuman dan penuh harapan kakak itu menjawab, “Darul Quran.”

Kali kedua mendengar “Darul Quran” adalah lima tahun kemudiannya. Sehinggalah saat pertama kali melangkah, hinggalah mungkin semalam kali terakhir, mungkin tidak keterlaluan jika ku katakan, tiada tempat yang mampu menandingi Darul Quran di Malaysia ini. Sekurang-kurangnya.

Berbeza dengan UIA, keinginan untuk melanjutkan pelajaran ke DQ menandingi hampir segalanya. Jika saja ditanyakan kepadaku antar UM yang ku impikan dulu dengan DQ, tanpa mengambil nafas seterusnya akan ku berikan jawapan DQ. Tapi diri ini sedar, satu hakikat yang sungguh menyentuh hati. Sesungguhnya, hanya orang terpilih sahaja akan berada di situ. Yang dipilih Allah, untuk menghafaz kalamNya, al-Quran al-Karim.

Bukan sekadar Darul Quran, itulah tanah yang dirahmati Allah. Dipijak ribuan hafiz dan hafizah. Tempat gugurnya air mata, titik peluh tenaga pengajar dan murid-murid mereka yang berusaha, untuk keredhaan Allah.

Pukul 8.30 pagi, bertolak dari Taman Ilmu dan Budi bersama Fatin Husna dan Mas Munirah. Setibanya di KL Sentral, singgah sebentar di KFC dan menaiki tren yang kedua tiba di platform setelah kehadiran rakan sekolah lama mereka. Perjalanan agak jauh menuju ke Rawang. Menunggu hampir sejam di Rawang dan akhirnya tiba di Kuala Kubu Bharu.

Segalanya bagaikan terhenti dan masa berputar kembali.

Saat pertama kali ke situ.

Alhamdulillah, tiba di DQ pukul 1 menanti waktu Zohor. Beberapa banat; rakan kepada Fatin dan Mas membawa kami masuk ke asrama banat dan solat di musolla. Berjalan seketika sekitarnya dan berakhir di Dewan Muktamar.

Kemudiannya kembali ke CFS menjelang Maghrib sampai di situ.

Perjalanannya mudah walaupun panjang. Tapi hati tenang. Kerana diri tahu hendak ke mana, apa ada di sana dan kembali dengan kegembiraan yang nyata. Bagaikan mengunjungi seseorang yang dirindu, jasad ini telah berkunjung ke tempat yang dirindu.

Subhanallah, Maha Suci Allah.

Hakikatnya semalam, ketika berfikir hendak menulis Travel Log ini, sedikit lain di dalam hati dan difikiran. Sesuatu telah berlaku dan MasyaAllah, mungkin akan merubah segala-galanya.

Ada sesuatu yang hendak diberitahu, namun kerana kurangnya kepastian, akan ku simpan hinggalah ia menjadi pasti. Buat seorang rakan yang tahu, ketahuilah keputusan ini bukan sesuatu yang mudah.

Bukan mudah, untuk menukar kebiasaan.
Bukan mudah, untuk meninggalkan.
Bukan mudah, untuk berseorangan lagi.


Bukan sekadar Darul Quran,
Universiti Islam Antarabangsa Malaysia,
Universiti Sains Islam Malaysia,
Kolej Islam as-Sofa,
Kolej Universiti Islam Selangor,
Kolej Universiti Insaniyah,
Ma'had Muhammadi Lelaki dan Perempuan,
Ma'had Tahfiz Sains,
SAM, SMKA, SBPI, SMAP,
dan lain-lainnya.

Kita membawa satu panji; panji Islam.
Kita memegang satu manhaj; al-Quran dan as-Sunnah.
Kita menuju satu matlamat; Mardhatillah.



Setibanya di DQ bersama Mas dan Fatin.


Darul Quran.


LAFUNTA :D


Perjalanan kembali ke CFS. Senyum tak nampak C:


Rasa macam dah gemuk >m<


Wallahua'lam.

No comments:

Post a Comment

بسم الله الرحمن الرحيم