Thursday, February 23, 2012

Pabila niqab ditakdirkan "haram".


Assalamualaikum w.b.t.

Ana minta doakan kepada ukhti yang memakai niqab supaya selamat.”

Niqab diharamkan di CFS.”

Semalam dan hari ini. Perkara yang dijangka sudah tiba. Penguatkuasaan peraturan tidak boleh memakai niqab di CFS.

Berita itu tidak sampai kepada ana, hinggalah lewat malam semalam. Ketika jam sudah menunjukkan lebih pukul 12, masih berada di E007 untuk mesyuarat bersama rakan ENGENIUS. Presiden mendapat mesej dan membacanya dihadapan semua.

Ukhti yang memakai niqab sudah dipanggil principal. Mari kita doakan semua ukhti yang memakai niqab supaya selamat.”

Semua memandang ana. Ana memandang Presiden. Mata ana memandang dia, namun hati ana entah ke mana. Seketika kemudian kami diminta bermuhasabah diri. Hati ana entah ke mana.

Kembali ke mahallah ana berehat.
Paginya ana dikejutkan sahabat untuk solat Subuh berjemaah.

Kalau Amirah nak pakai niqab, Amirah kena bersedia untuk segalanya.”

Ana menanti, wakil dari sesiapa yang mengetahui untuk memberitahu ana secara rasmi. Akhirnya seorang ikhwan memberi mesej pada ana.

Ketika itu ana sedar ana yang paling lewat menerima berita. Mungkin kerana, di Mahallah Khadijah hanya ana seorang yang memakai niqab ke kelas sedangkan yang lainnya di Mahallah Zainab dan Aisyah.

Ana katakan pada seorang sahabat, dengan niat untuk menenangkan hatinya dan hati ini.

“Jangan sedih, Allah ada.”

Telah dicampakkan rasa untuk memakai niqab kepadaku begitu saja oleh Allah sejak dahulu. Bahkan sangat mudah bagiNya untuk menetapka segala sesuatu. InsyaAllah, mungkin satu hari nanti peraturan berubah. Sesungguhnya Allah itu Maha Kuasa.

Kuiz Maths sebentar lagi, ana membuka buku Maths sambil berfikir. Semenjak semester pertama, ana sudah mencuba pelbagai cara untuk melindungi muka. Kerana pada masa itu tidak ada yang berniqab ke kelas. Kalau memakai jubah, boleh menggunakan lengan jubah. Kalau memakai baju kurung, sarung lengan yang dipakai jenis yang menutup tapak tangan. Jika tidak, menggunakan kertas, buku, tisu dan sebagainya.

Ketika itu Allah memberikan ilham, untuk memakai “mask” muka. Siapa saja yang boleh menghalang seseorang memakai “mask”?

Lalu ana beritakan kepada sahabat, meminta bantuannya mendapatkan “mask” di klinik.

Bagi yang mengenali ana secara rapat mahupun tidak. Ramai yang sudah maklum, ana tidak suka perkara yang tidak logik dan tiak berasas. Pada fikiran ana, ana tahu kenapa niqab tidak dibenarkan. Seperti mana mengapa sebab peperiksaan Maths diulang tidak diberitahu kepada pelajar, seperti itulah sebab pengharaman niqab tidak diberitahu secara umum.

Sesuatu itu kadang-kadang perlu rahsia.

Sesuatu itu kadang-kadang perlu dijaga.

Tidak ana salahkan mana-mana pihak. Tidak ana pertahankan mana-mana pihak. Kerana tiada kekuatan melainkan dengan izin Allah. Allah mengizinkan pakaian dipakai, mengizinkan makanan dijamah. Bahkan setiap perbuatan hingga yang paling kecil. Bersin, menulis, menutup mata, semuanya mendapat keizinan Allah.

Kita ini hamba. Kita ini hamba. Kita ini hamba.
Selepas itu barulah kita ini Khalifah.

Siapa kita untuk mengatakan sesuatu tanpa ilmu?
Bahkan ilmu kita bagaikan setitis air dari lautan malah mungkin lebih sedikit dari itu.

Siapa kita untuk mempersoalkan segala sesuatu?
Bahkan kita ini dibawah satu masyarakat. Kita bukan hidup seorang, bukan hidup untuk kita.

Kita perlukan Islam, bukan Islam perlukan kita.

Ingat, al-Quran pembimbing kita. Ingat, Nabi Muhammad s.a.w kekasih kita. Jangan cakap dengan ana antum cintakan al-Quran jika sehari tidak luangkan masa walau 1/10 daripada hari antum untuk al-Quran. Jangan cakap pada ana antum cintakan Rasulullah s.a.w jika apa yang antum dengar sekarang lagu syair manusia bukan selawat mahupun qasidah.

Ana boleh ditipu. Allah Maha Mengetahui.

Wallahua'lam.

No comments:

Post a Comment

بسم الله الرحمن الرحيم