Thursday, February 2, 2012

Lau Kana Murabbi,


Assalamualaikum w.b.t.

Hampir 3 hari, berjauhan dari Taman Budi dan Ilmu tercinta, ber”musafir” seketika ke Ampang, walaupun sebenarnya masih kurang lagi dalam jarak musafir.

Niat sejak tahun lepas, insyaAllah, ingin bertalaqqi bersama Syeikh Muhammad Fuad Al-Maliki menghabiskan kitab Aqidah Islam dalam 3 hari. Subhanallah, masa yang singkat untuk kitab yang panjang syarahnya. Secara fizikal dan mental, diri cuba bersiap sedia. Kerana sesungguhnya, ilmu itu tidak bermakna jika tiada amalnya.

Seperti pepatah arab, “Al-'ilmu bi la 'amalin, kas syajarah bi la thamarin.”
Mafhum, “Ilmu tanpa amal bagai pokok tiada buah.”

Pada hari Rabu, dua hari sebelum berangkat ke Bait al-Hikmah, tiba-tiba nama tersenarai dalam kumpulan pertama untuk ke BTN. BTN itu wajib, dan tempatnya pula di Kuarters KLIA, Sepang. Hanya Allah yang memahami perasaan ku di ketika itu. Kerana semenjak diri tahu akan BTN sebelum itu, memang sudah berniat, jika ada peluang hendak di Kuarters KLIA itu. Kerana 4 tempat yang ditempatkan dan hati lebih mahu ke situ.

Kalau ikut hati, diri tidak tahu hendak berbuat apa.

Oleh itu, diri bertanya dan mendengar nasihat.

Bertanya diri kepada sahabati, Fatin Husna wa Nur Aini wa Inani Najihah.
“Talaqqi atau BTN?”
Maka Fatin dan Aini membalas, “Talaqqi.”

Hati berat ketika itu, mungkin kerana tempat yang diingini itu. Namun menjelangnya Maghrib, setelah berfikir dan menyerahkan rasa ketenangan hati itu kepada Allah untuk dijadikan petunjuk, alhamdulillah, keputusan dicapai. Menjelangnya matahari itu hendak terbenam, hati cenderung ke talaqqi biiznillah. Berdasarkan jawapan kepada soalan yang ditanya kepada diri,

“Apa niatmu, wahai Amirah Hazwani?”

Jelaslah di situ, saat itu, hanya talaqqi diri berniat kerana Allahu Rabbi.

Hari Khamis bermula dengan padat sekali. Ada urusan menguruskan pembatalan nama BTN, temuduga untuk sesuatu perkara dan kelas. Ami juga datang pagi itu untuk memberikan barang yang tertinggal.

Malamnya, menghadirkan diri ke talaqqi bersama Syaikhuna, Ustaz Muhadir bin Hj Joll. Kitab yang disyarahkan, Riyadus Shalihin. Ada jua yang hadir dari Kuantan dan Gombak mengunjungi Syaikhuna sebelum berangkat ke talaqqi esok. Syaikhuna menasihati kami, mendoakan dan mengirimkan salam kepada gurunya, yang bakal menjadi guru kami, Syeikh Muhammad Fuad al-Maliki. Subhanallah, Maha Suci Allah yang memberikan diri peluang untuk berjumpa orang-orang yang soleh dan menimba ilmu.

Jumaat itu, bermula dengan penuh rahmat. Penghulu segala hari, hari untuk ummat Nabi Muhammad s.a.w. Setelah kelas BTQ tamat, bergerak ke Shah Alam, kembali ke Taman Budi dan Ilmu dan seterusnya berangkat ke Bait al-Hikmah, Ampang.

Dan Allah menguji diri, dengan kecetekan ilmuku akan tempat yang ingin ke tempat yang tidak ku ketahui di mana dan bagaimana hendak pergi. Perjalanan seorang diri, tersalah itu, tersilap ini. Alhamdulillah, pukul 4.30 petang, sampai juga ke LRT Ampang dan terakhir yang menaiki bas yang menunggu sebelum bas itu bergerak menuju ke Bait al-Hikmah.

Subhanallah, kehadiran niqabi yang jumlahnya agak ramai. Penuntut ilmu yang lainnya. Kebanyakannya mengikuti sunnah Nabi Muhammad s.a.w, memakai jubah dan muslimin pula berserban. Ketika itu, saat itu, merasa bagaimana bahagia dan tenangnya berada di persekitaran Islam yang benar.

Allahu Rabbi jua mengurniakan diri nikmat dengan kehadiran seorang sahabat yang tergerak hatinya pada pukul 1 pagi itu untuk hadir ke talaqqi. Tidaklah diri berseorangan lagi dengan kehadirannya, syukran ukhti Artika. Jua ukhti Aminatun, Na'imatun, kak Amira.

Doaku sepanjang di situ, “Allahummastur 'uyubanna bisitrikaljamil.”

Pengajian bermula dengan pengijazahan hadith musalsal kasih sayang oleh Syeikh.

Allahu Rabbi mengurniakan kami semua dengan nikmat yang membuatkan diri sungguh bersyukur dan tidak tersangka. Tuhanku telah menggerakkan hati Syeikh dan kami juga membaca kitab Syamail Muhammad tulisan Imam Tirmizi. Tambahan kepada Aqidah Islam tulisan Imam al-Haddad.

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.

Sepanjang di situ, membaca kitab, mendengar syarahnya dan tazkirah. Setiap masa ada kelapangan sahaja, halaqah akan terbentuk di beberapa bahagian tanpa disuruh atau diminta. Yang selebihnya membaca al-Quran, menghafaz, berqasidah dan berselawat. Ada juga yang menunaikan solat sunat. Muslimin bersama muslimin, muslimat bersama muslimat. Allahu Rabbi, tenangnya di situ.

Hari terakhir, hari Ahad itu, Syeikh mengijazahkan kami surah al-Fatihah, zikir Lailahaillallah, tasbih dan Perisai Tiga.

Malam itu bermalam di Bukit Jalil. Menaiki tren terakhir di Ampang ke penghujung stesen LRT Sri Petaling. Bermalam di rumah sahabat bersama 11 yang lain. Diri dipanggil adik kerana merupakan yang paling muda dalam kalangan itu. Allah, masih cetek lagi ilmu diri ini. Dan bukanlah apa jika dibandingkan dengan ilmuMu ya Allah.

Pagi Isnin, bergerak kembali ke Taman Ilmu dan Budi tercinta. Kelas bermula pukul 11 pagi, berjumpa pula dengan pensyarah di sini yang juga dicintai sepenuh hati.

Allah, berkati semua guruku ya Allah.
Allah, berkati ibu bapa dan keluargaku ya Allah. Amin.


Untuk mengakhirkan kalamku kali ini, diri ingin berpesan-pesan kepada kebaikan. Ukhti wa ikhwani, janganlah berputus asa untuk mencari ilmu. Tidak kiralah ilmu agama atau bukan, kejayaan itu kita harus cuba kecapi. Diri juga pernah berasa rendah sekali hati, tidak mahu belajar. Kadang-kadang rasa tidak mahu ke kelas, tidak mahu belajar.

Ketahuilah, selalunya bukan akal yang berfikir untuk itu, itu adalah tugas nafsu untuk membuatkan kita malas.

Syeikh berkata, manusia terdiri daripada akal, roh dan jasad.
Masing-masingnya mempunyai hak.

Akal haknya ilmu.
Roh haknya zikir dan bacaan al-Quran.
Jasad haknya makanan zahir.

Allahu Rabbi.

Lau Kana Bainana, adakah kehidupanku sehari-hari seperti di talaqqi? Hanya ada al-Quran, kitab agama, zikrullah, qasidah, solat dan berukhwah.

Banyaknya dosaku, seperti pepasir di pantai. Allah, ampunkanlah, ampunkan kami dengan sifatmu ar-Rahman ar-Rahim.

Wallahua'lam.

No comments:

Post a Comment

بسم الله الرحمن الرحيم