Wednesday, January 9, 2013

Ahlam yang menyepi,


Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Kisah Ahlam.
Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,
Selawat dan salam ke atas junjunganku, Rasulku, Nabi Muhammad s.a.w

Hasil karya Umairah Hawani,
JANJI.
Tangan dihulur keluar apabila diminta. Terasa sesuatu yang diletakkan dari atas angin, namun sangat ringan. Ahlam terus mengenggam, menanti kata-kata. Tiada. Dia berpaling, kerana dipanggil. Langkah menuju ke arah kereta, mengambil posisi dan terus dibawa pergi.
Hinggalah tiba di kediamannya. Pintu dibuka, Ahlam memanggil teman-temannya.
Genggamannya dilepaskan. Kini dihadapannya, sebentuk cincin emas.
Tangannya, bibirnya... menggeletar. Dia bingung. Apa harus dia lakukan?
*****
"Kamu dah beritahu dia ke kamu nak ke Mesir?”
Ahlam menggeleng walaupun dia tahu tiada yang melihat. “Belum,” balasnya kembali kepada ibunya.
“Oh, begitu,” balas ibunya kembali beberapa saat kemudian. Talian komunikasi antarabangsa itu sedikit lambat menyampaikan setiap patah yang berkata.
“Ibu, Mesir ini luas. Kuliah kami pun berbeza. Hanya satu yang akan menemukan kami, yakni jodoh. Kalau ada, insyaALLAH,” balas Ahlam bertujuan menenangkan hati semua pihak dan menutup bicara.

Selang beberapa minit kemudia dia memberi salam dan terdiam sendiri.
Benar apa yang dikata. Jadual kuliahnya sedikit padat. Malah dia juga mempunyai jadual sendiri. Hanya satu saja yang mampu membuatkannya bertemu dia. Jodoh.
*****
Laju kakinya melangkah, mencari tempat kembali. Dia sudah melencong dari jalan yang sepatutnya. Ahlam bergegas hendak berpatah balik. Dihadapannya rakan-rakan yang ditemani bersama dua orang musyrif. Seorang yang baru dikenali, seorang lagi sedang menanti. Ahlam membiarkan mereka berjalan dihadapan. Seperti biasa, dia mahu sendiri.
Suasana Abu 'Ila riuh. Tidak pernah dia bermimpi hendak sampai ke situ. 3 bulan sudah, ramai yang berkunjung. Namun tidak untuk dia. Hadirnya dia sekadar menjadi peneman. Langkah yang tadinya pantas menjadi semakin perlahan. Pandangannya dipaling ke arah kiri. Seketika dia tergamam. Sesaat kemudian, dia memalingkan pandangan.
Ahlam memejamkan mata. Sesaat dua.
Dari rentak yang perlahan, langkah kini semakin laju. Ahlam hampir sahaja mahu berlari, tapi dia risau akan membuatkan teman-temannya tertanya. Setelah mencari helah, dia akhirnya sendiri. Namun masih di lorong yang sama. Lorong pertemuan itu, beberapa puluh langkah jaraknya.
Tafsir Quran ditangannya dipegang rapi. Tasbih digenggam erat. Dia mengira-ngira.
Lalu dia berpaling.
Lelaki berbaju biru itu masih di situ. Sedang melihatnya. Ahlam berpaling kembali, membelakangkan. Dia mengira-ngira.
Lalu dia berpaling, sudah tiada.
Dia tidak tahu mahu mengambil nafas panjang atu menghela nafas lega. Langkah perlahan-lahan diteruskan, setapak demi setapak. Beberapa saat berlalu. Matanya tetap menghala ke hadapan, telefon bimbitnya kini di tangan.
Dari celah-celah manusia, dari kejauhan, kelihatan seseorang sedang berlari. Berlari ke arahnya. Ahlam terhenti. Kotak suaranya terkunci.
Si dia berhenti beberapa tapak di hadapannya. Ahlam tunduk, tidak berani dia melihat.
Akhirnya suara itu menegur, suara yang memang dikenalinya sejak hampir 3 tahun itu. Suara yang sudah sekian lama sepi dari pendengarannya.
"Awak sihat?”
*****
"Kak Ahlam nak buat apa sekarang?”
“Kak Ahlam dah istikharah kan?”
“Macam mana dia boleh kenal kak Ahlam?”
“Macam mana dengan 'musyrif'?”
"Kak Ahlam nak pilih siapa?”
Bertubi soalan, beribu pendapat. Ahlam bingung. Sudah berapa kali dia istikharah. 3 tahun lalu, malah kini. ALLAH masih menguji kesabarannya. Masih tiada petunjuk dan cahaya.
Sudah lama dia menangguh, sudah berapa yang menanti. Bukan dia manusia tidak berperasaan berbuat begitu. Tetapi untuk dia menerima seorang insan menjadi suami bukan suatu perkara yang mudah. Bukan bagi dirinya, bukan bagi diri sesiapa pun.
Bukan dia yang meminta, lamaran serentak yang diterima.
Bukan dia yang menagih, setiap huluran salam disulam kasih.
Ahlam membuat keputusan, menangguh lagi.
Pelbagai alasan diberi. Pelbagai benteng dibina kembali.
Dia masih menanti, suatu hari, di mana DIA Yang Esa menjawab pertanyaannya.
Bersama siapa, harus dia memeterai janji?

*****

هفرح دي الفرحة بجد لسه وحشاني
فيها إيه لو تبقى لحظة حلوة وخداني 
What would ever happen if I get indulge in a moment of happiness?

ALLAHUa'lam.

1 comment:

  1. pasti dalam dilema ahlam tu kan~~ hmm spt situasi kte juga le~~

    ReplyDelete

بسم الله الرحمن الرحيم