Wednesday, April 18, 2012

Hari.


Assalamualaikum.

Sekadar, nak post sesuatu.
Dah lama tak menulis.
Hanya copy paste dari yang lama-lama.
Hati, berlama-lama.

*****

 Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Selawat dan salam ke atas junjungan Rasulullah Sallallahua'laihiwassalam.

Hasil karya, Amirah Hazwani.

Hari.

Peluh yang memercik di dahi dikesat menggunakan lengan baju. Cangkul di tangan di letakkan di tepi. Dia duduk bersandar di pohon berdekatan. Pohon yang rendang itu melinndungi dia dari cahaya matahari yang terik. Petang itu panas sekali. Sudah beberapa kali dia meneguk air dari dalam botol yang dibawa. Dia memejamkan mata, ingin berehat. Buat beberapa ketika dia kekal dengan posisi begitu. Ketengangan menggamit hati sambil dia berzikir.

“Abang,” satu suara memanggil.

Dia tersenyum, matanya masih tidak dibuka. Saja dia menduga kesabaran tuan punya suara.
“Abang,” suara itu mengulang lagi panggilan. Kali ini lebih kuat dari sebelumnya.
Dia terasa lengan bajunya ditarik-tarik. Di dalam kegelapan dia cuba membayangkan adik kesayangannya berusaha untuk membuatkan dia sedar. Beberapa saat kemudian, tarikan terhenti. Dia mendengar suara kecil mengeluh.

“Assalamualaikum, abang,” suara itu mengulang panggilan namun kali ini memberi salam.
Dia membuka mata. “Wa'alaikumussalam,” balasnya. Dia melihat dihadapannya seorang anak kecil berumur 5 tahun sedang duduk bersila. Melihat dia membuka jua mata akhirnya, anak kecil itu mengukir sebuah senyuman. “Ini ummi bagi makanan,” katanya sambil menghulurkan bungkusan plastik berwarna oren. Dia menerima huluran dan melihat isi kandungannya walaupun dia sudah menganggak apa yang terkandung. Saban hari dia hanya akan menjamah nasi kosong bersama telur goreng untuk makan malam. Pada waktu pagi pula, sebelum ke kebun atau ke tempat kerja, dia akan mengalas perut dengan dua keping roti. Itulah makanan hariannya setiap hari.

“Ummi minta maaf,” sambung adiknya itu. Dia kembali mengalihkan pandangan kepada adiknya. “Kenapa pula?” tanya dia sedikit hairan. “Tadi jiran sebelah beri ayam masak kicap, kesukaan abang. Tapi, angah, acik dan alang dah habiskan. Ummi tak sempat nak simpankan,” jawab adiknya. “Adik pun makan,” sambungnya lagi lalu menundukkan kepala. Dia tersenyum memandang teletah adiknya terasa sedikit lucu. Tangan kanannya diletakkan di atas kepala Ain lalu diusapnya. “Tak mengapa, abang dah tak suka makan ayam masak kicap,” balasnya untuk menenangkan hati. Hakikatnya, dia sudah lama tidak menjamah lauk itu. Sekiranya mempunyai rezeki lebih, dia lebih rela memberikannya kepada adik-adiknya dan ummi.

“Jom, teman abang makan,” dia mengajak Ain. Ain menganggukkan kepala lantas duduk di sebelah abangnya dan menyandarkan kepalanya di bahu Aiman. Suasana sepi seketika. Aiman menyuapkan butir-butir nasi ke dalam mulutnya. Dia memulakan dengan Bismillah, dan apabila makanannya sudah habis, dia mengucapkan Alhamdulillah. Aiman membuka zip beg di sebelahnya lalu mengeluarkan kayu sugi. Dia bersiwak.

“Abang,” panggil Ain.

Aiman meletakkan kembali kayu suginya ke dalam beg. “Ya, Ain,” balasnya. “Kenapa matahari panas sangat?” tanya Ain. Matanya terarah ke atas langit. Tangannya digunakan untuk menahan silauan panah cahaya matahari. “Sebab Allah dah jadikan sifat matahari itu panas,” balas Aiman. Dia juga turut melakukan yang sama seperti Ain, melihat matahari. “Tapi tak boleh ke Allah jadikan matahari sejuk sedikit?” tanya Ain lagi. Aiman tersenyum lebar, menahan ketawa. Sememangnya adiknya yang bongsu itu banyak bertanya.

“Kalau Allah jadikan matahari sejuk sedikit, nanti kesannya kepada bumi sangat besar. Ada tumbuhan yang tak akan mampu hidup, baju di jemuran tidak akan kering, peluh pun mungkin tak keluar,” jawab Aiman. “Kalau Allah jadikan matahari sejuk sedikit, mungkin Ain akan bertanya pula, kenapa Allah tak jadikan matahari panas sedikit?” sambungnya lagi.
Ain mengerutkan dahi. Dia berfikir sendiri. “Macam mana matahari boleh dapat nama? Mata dan hari. Kenapa tak bagi nama bebola api ke, bulatan oren ke,” katanya sambil membuat gaya seperti orang sedang berfikir. Dia menggaru kepalanya yang tidak gatal setelah beberapa ketika. Soalannya sengaja dibiarkan tidak berjawab oleh Aiman. Dia sendiri mahu berfikir dahulu sebelum memberikan jawapan.

“Adik rasa kenapa nama adik Ain?” tanya Aiman pula. “Sebab ummi dan arwah abah yang bagi,” balas Ain pantas. Itu soalan yang mudah baginya. “Macam mana pula boleh ummi dan arwah abah terfikir nak bagi nama adik dengan nama Ain?” tanya Aiman lagi. “Tak tahu,” jawab Ain ringkas. “Ain, semua perkara ini berlaku ada sebabnya,” balas Aiman. “Tidak ada perkara yang berlaku tanpa sebab. Walaupun kita tak tahu, bukan itu tandanya tiada. Itu tanda ilmu kita masih sedikit,” tambahnya lagi. “Abang tahu kenapa adik diberikan nama Ain?” tanya Ain pula. “Sebab Allah yang bagi ilham,” jawab Aiman.

“Malah, nama untuk matahari pun Allah yang bagi ilham, tiada siapa yang menciptanya melainkan Allah semata-mata,” jelas Aiman panjang lebar supaya Ain mampu memahami. Ain menganggukkan kepala. Entah faham atau tidak, Aiman tidak tahu.

“Kenapa Allah ciptakan matahari besar? Kenapa matahari tak kecil sahaja?” tanya Ain. Dia mula bermain-main dengan rumput menggunakan jari-jemarinya. Pernah satu ketika dahulu dia mencabut rumput-rumput di situ namun dihalang oleh Aiman. Aiman mengingatkannya bahawa jika tiada keperluan untuk mencabut rumput dan jika tidak memudaratkan bagi tanaman mereka untuk tumbuh, tiada alasan untuk mencabutnya. Dia juga ingat pesanan Aiman bahawa bukan mereka sahaja yang hidup di dunia. Segala-galanya hidup, diciptakan oleh Tuhan Yang Maha Esa.

“Kenapa Allah ciptakan abang lelaki dan adik perempuan?” tanya Aiman pula membalas pertanyaan Ain. “Abang, tak baik jawab soalan dengan soalan,” Ain berpesan. Jari-jemarinya kini beralih ke pohon bunga kertas di sebelahnya. Aiman hanya memerhati tingkah laku adiknya. “Maaf sebab abang tak mampu jawab secara saintifik sebab adik tahu abang pun tak habis sekolah. Cumanya, pada pendapat abang, jika matahari tidak diciptakan sebagaimana ia sekarang, maka mungkin suhu bumi juga tidak seperti apa yang kita rasa sekarang. Allah menciptakan sesuatu dengan ilmuNya yang tidak terhingga dan hanya dimiliki olehNya. Jika kita buat perbandingan, ilmu manusia walaupun sepandai mana hanya setitis dari air di lautan. Malah, lebih banyak lagi,” jawab Aiman jujur. Dia cuba mencari kata untuk menjelaskan perkara itu kepada adiknya. Dia telah berhenti bersekolah sejak tamat PMR untuk bekerja dan menyara keluarga. Ayahnya meninggal dunia pada tahun itu di dalam satu kemalangan ketika sedang membonceng motosikal rakannya semasa dalam perjalanan ke pekan.

“Ain, kita tahu semua perkara ada sebab, semua perkara ada hikmah. Seperti mana abang diciptakan menjadi lelaki, menjadi abang kepada Ain dan anak kepada ibu dan abah. Kadang-kadang, kita tak akan faham sebab mengapa sesuatu berlaku, sehinggalah Allah memberi kita ilham,” sambung Aiman setelah melihat tiada respon daripada Ain.

Ain memandang Aiman. Dimatanya melihat seorang abang yang sudah menjaganya sejak kecil. Kata orang, muka abangnya seiras muka arwah abah. Ain tidak pernah bertemu dengan arwah abah kerana dia masih di dalam kandungan. Kata orang, Ain anak yatim. Tapi dia tidak pernah berasa begitu. Dia ada ibu, ada abang dan adik-beradik yang lain. Sekurang-kurangnya, dia ada keluarga dan juga Allah.

Air matanya mula bergelinang namun cuba ditahan daripada jatuh membasahi bumi. “Jadi, satu hari nanti Ain akan faham kenapa Ain tak sempat jumpa abah?” tanya Ain. Aiman terdiam seketika. Dia tidak menyangka Ain akan bertanyakan hal itu. Tidak dia sangka adiknya itu akan bertanya sesuatu yang serius tatkala usia masih muda. Dia hanya sekadar menganggukkan kepala, mengiakan apa yang ditanya. Pandangan kini dilontar jauh ke arah kebun yang diusahakan dengan titik peluhnya sendiri. Tidaklah besar mana namun masih mampu menjana pendapatan untuk menyara hidup keluarga selain dari bekerja di kilang berdekatan. Aiman sedar dia tidak mampu ke mana. Tidak mampu untuk memegang jawatan yang tinggi kerana kekurangan kelayakan dari sudut akademik. Mahupun begitu, dia bersyukur kepada Allah. Sesuatu yang berlaku pasti ada hikmahnya.

“Katakanlah, tidak sama yang buruk dengan yang baik, meskipun yang buruk itu menarik hatimu, maka bertakwalah kepada Allah hai orang-orang berakal, agar kamu mendapat keberuntungan,” pantas Aiman mengucapkan tafsir ayat ke-100 dari surah Al-Ma'idah sejurus mengingatinya. Dia memandang Ain kembali. “Ain rasa Ain kekurangan ke tiada abah?” tanya Aiman. Ain menggelengkan kepala. “Kenapa Ain tak rasa ada kekurangan?” tanya Aiman lagi. “Sebab Ain dah reda. Ain faham bahawa Allah lebih menyayangi abah,” jawab Ain. “Begitulah, sepertinya matahari. Ain rasa kekurangan ke matahari wujud?” tanya Aiman. Sekali lagi Ain menggelengkan kepala. “Tidak, tapi Ain cuma berniat untuk bertanya perkara yang mungkin terjadi jika sesuatu diciptakan dengan cara yang lain,” balas Ain.

“Jadi, jika benar matahari diciptakan lebih kecil atau lebih sejuk, ada kemungkinan Ain juga akan bertanya perkara yang sebaliknya,” balas Aiman. “Kadang-kadang, ada perkara yang perlu ditanya, ada yang tidak perlu. Contohnya seperti kenapa abang berehat, jawabnya kerana abang penat. Jawapan mudah, tapi masih akan ada yang mempersoalkan. Abang cuma harap, Ain akan pandai menilai soalan mana yang sesuai dan perlu untuk ditanya dan dibahaskan. Tambahan pula, Ain kena pandai memilih orang untuk ditanya,” tambah Aiman.
Ain tidak membalas apa-apa. Dia hanya mendiamkan diri sambil bersandar kembali pada abangnya. Aiman juga menyepikan diri. Memang kebiasaan Ain jika berfikir akan diam.
Aiman terbatuk-batuk, tangannya mencengkam dada. Ain disebelahnya sudah tertidur. Di bibirnya terasa basah, dia mengelap menggunakan kain. Tidak dia sedari, kain yang putih itu kini bertompok merah. Aiman melelapkan mata, ingin tidur bersama Ain.

*****

“Ain.”

Dia mengangkat muka. Badannya terasa lenguh. Dia melihat ke sebelah kiri, abangnya sudah tiada. Dia ragu sama ada dia telah tertidur atau pun tidak sepanjang dia berfikir tadi. “Ain,” panggil suara itu lagi. Kelihatan seorang wanita berumur dalam lingkungan 20-an menghampiri. “Ain buat apa di sini?” tanya wanita tersebut. Ain mengerutkan dahi, cuba mengenali siapa wanita dihadapannya itu. “Ain borak dengan abang,” jawabnya. “Abang? Ain borak dengan Azman? Tapi Azman ada di rumah,” balas wanita tersebut sedikit hairan. Ain menggelengkan kepala. Dia tidak memahami kenapa nama abang keduanya pula disebut.

“Tak, Ain borak dengan abang Aiman,” jawabnya. Dia mendengar suara yang pelik. Bait-bait perkataan daripada dia tapi suara itu bukan miliknya. Tangannya memegang leher. “Kenapa suara Ain pelik?” bisiknya sendiri. Wanita dihadapannya itu tiba-tiba menitiskan air mata. Ain bertambah hairan. “Kenapa kakak menangis?” tanya Ain. Dia memegang bahu wanita tersebut. Seketika kemudian dia menarik tangannya kembali. Dia melihat kedua tapak tangannya. “Kenapa tapak tangan Ain besar? Ain baru lima tahun,” bisiknya lagi kepada diri sendiri.

“Ain, abang Aiman dah tiada. Ain dah lima belas tahun. Abang Aiman meninggal dunia sepuluh tahun lepas,” kata wanita dihadapannya itu dalam esakan. “Ini kak Lang, Ain,” sambungnya lagi. “Tapi Ain baru tanya abang tentang matahari,” bantah Ain sambil jarinya menunjuk ke arah langit. Dia melihat langit. Matahari tiada, terlindung di sebalik awak. Seingatnya tadi, matahari memancar terik.

Dia memandang tangannya kembali. Wanita yang mengaku dirinya kak Lang itu mengambil tangannya lalu memimpin dia berjalan jauh dari pohon itu. Ain mengikut sahaja. Dia tidak faham dan tidak mahu memahami. Sepuluh langkah kemudiannya, dia memalingkan muka ke arah pohon itu kembali. Lalu dia melihat langit sekali lagi, matahari tetap tiada. Bersembunyi.

*****


Wallahua'lam.

No comments:

Post a Comment

بسم الله الرحمن الرحيم