Saturday, July 30, 2011

Niqab, pemakaianku.

Assalamualaikum w.b.t


"Aku pernah bahagia,"


Cukup sampai di situ.
Ayat itu merangkumi semuanya.
Segala-galanya.






Saya baru sahaja pulang dari Barjana, kedai makan berhampiran rumahku.
Saya tidak memakai niqab seperti biasa.
Ami mengatakan, tak perlulah memakai niqab di sini.
Jiran-jiran, rakan-rakan, sudah lama mengenal diri ini.
Saya hanya menuruti.
Memakai niqab itu sunat, tetapi mematuhi perintah ibu bapa itu wajib.


Jadi saya berniat,
"Ya Allah, jika Kau tidak meredhakan orang lain melihat wajahku, janganlah Engkau mempertemukan kami,"
Lalu saya menunggu.
Selama setengah jam lebih saya di situ.
Orang yang dinanti tidak hadir.


Maka benarlah,
Allah tidak meredhai saya dilihat.
Maka saya menundukkan pandangan dan kembali ke rumah.


Apakah konklusinya?
Adakah salah ami menyuruh saya membuka niqab walau cuma sebentar?
Tidak.
Allah yang menentukan.


Sejak saya mula memakai niqab,
saya berijtihad.


Jika ditakdirkan seorang muslim dan muslimah dapat meilhat muka saya,
maka dia itu ditakdirkan untuk mengenali saya.


Jika ditakdirkan seseorang itu mendengar suara saya sahaja,
maka dia itu ditakdirkan untuk mengenali saya dengan sebab yang penting.


Jika saya ditakdirkan bertemu dengan dia tanpa memakai niqab, namun tidak pula saya memandang wajahnya,
maka wujudlah hijab antara kami yang Allah tentukan.


Jika ditakdirkan saya tidak mahu bercakap walaupun tidak memakai niqab,
maka tidaklah akan ada perkenalan berlaku.


Jika dia itu ditakdirkan mengenali saya sebelum memakai niqab,
maka dia akan menjadi saudara seIslam saya selama-lamanya.


Itulah ijtihadku.
Inilah kehidupanku.


Aku tidak ditakdirkan bertemu mereka,
ada hikmah di sebaliknya.


Niqab itu, satu pelindung yang nyata bagiku.

No comments:

Post a Comment

بسم الله الرحمن الرحيم