Sunday, October 28, 2012

Sudah terang lagi bersuluh,


Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Tipu, kalau tidak terfikir: “Nak talaqqi 24 jam, tak nak ambil perubatan.”
Tapi, tiada kekuatan melainkan ALLAH.
Dan sesungguhnya pekerjaan separuh jalan itu menyeksakan dan membuang masa.
Jadi, 'ala kulli hal, dua-dua. Talaqqi wa Tibb.

Buat tolabul 'ilm, khususnya pelajar medik, amnya kepada semua.
Mungkin, terdetik di hatimu:
"Banyaknya perlu dihafal, perlu diketahui. Semua kena baca dan faham.”
Lebih ekstrem:
"Nak 'gila'.”
Lebih, terlampau ekstrem:
"Putus asa, tak nak belajar. Kalau Allah dah takdirkan lulus, lulus juga. Kalau takdir gagal, gagal juga.”

Berhentilah wahai sahabat yang dikasihi.
Pernahkah dikau tahu akan satu kisah?

Ketika di Medan Muktah, tentera Islam seramai 3000 orang yang dipimpin Zaid bin Harisah r.a. dihantar Rasulullah s.a.w berhadapan tentera Rom yang berjumlah 200 000 orang. Abdullah bin Rawahah r.a bersenandung dalam syairnya;

"Kenapa kita harus beredar dari medan ini
sedangkan pintu-pintu syurga telah terbuka untuk kita semua!”

Duhai sahabat, sedarkah akan dikau sekarang bahawa menuntut ilmu lebih payah?
Sedarkah akan pahalanya yang setaraf dengan mereka yang keluar berperang.

Sedangkan sakit mereka jiwa dan raga. Kita hanya peperangan mental dan intelektual.

Kata Syeikh Rohimuddin kepada kami,

"Antum mengaji, tinggalkan keluarga, tempat tinggal.
Penuh kerinduan, penuh ketakutan, mungkin kehinaan.”

Dengan ilmu barulah kita menjadi mulia.
Tapi bukan kemuliaan di mata manusia yang kita kejar. Tajdid niatmu.

Tatkala kamu merasa sukar akan hafazanmu, ketahuilah setiap penyakit itu ada ubatnya.
Lupa itu ada penawarnya.

Dibacakan syair Imam Syafi'i r.a kepadaku ketika menziarahi maqam Imam Waqi' r.a (wafat 192H/812M);

Mafhumnya: “Aku mengadu pada guruku Waqi',akan lemahnya hafalanku.Beliau memberiku petunjuk,agar ku tinggal laku durhaka (maksiat).Hafalan itu anugerah dari ALLAH Ta'ala.AnugerahNYA tidak diberikan kepada orang durhaka.

Ketika mengambil kitab juga ada doanya;

"Bismillah wa subhanallah walhamdulillah wa la ilaha illallah wallahu akbar.
Wa la hawla wa la quwwata illah billahil 'aliyyil 'azimil 'azizil 'alim.
'Adada kulli harfin kutiba wayuktabu abadal abidin wa dahra dahirin.”

Dan juga dari kitab yang sama menjadi rujukan, yakni Ta'lim Muta'allim,

"Bersiwak, minum madu, makan kemenyan putih dicampur gula, dan menelan kismis merah 21 butir setiap hari, kesemuanya dapat membuat mudah hafal lagi pula menyembuhkan berbagai macam penyakit.”

'Ala kulli hal, selawat dan memohon kepada Allahu 'Alim wa Fatah.

Hati diulit tidak percaya apabila telinga mendengar;
"Kalau nak pergi talaqqi, ajaklah.”

Pada mulanya, “Cakap dengan kami ke?”
Rupanya, aiwa. Sedikit bimbang, talaqqi mana yang perlu dibawa?
Bukanlah bimbang ramai ke talaqqi tempat kami menadah ilmu, namun istikharah itu lebih baik dalam menentukan keputusan, apatah lagi dalam hal memilih guru.

Kebimbangan itu bertambah bila kami menulis permasalahan ini.
Aiwa, yang mana ya?

Mohon doa, semoga ALLAH membantu kami dalam membimbing mereka ke majlis ilmu bukan sekadar tibb.
Kerana tiada kekuatan melainkan ALLAH.
Dan teringat akan kami Fatin Nuradilah yang bersama kami ke pengajian dahulu.
Mungkin sahaja anti membaca? InsyaALLAH.
Ketahuilah, semoga anti istiqamah. Hasbiyallah wa ni'mal waqil.
Segala ketakutan akan hilang, insyaALLAH.

Mohon doa, sangat-sangat memohon.
Kerana doa orang soleh itu mustajab, dan allahumma amin, semuanya soleh insyaAllah.

Salam dari Kaherah,
kegembiraan kami tercapai hajat ke maqam Imam yang ingin kami ikuti jejak langkahnya.
Imam Muhammad bin Idris bin al Abbas bin Usman bin Syafi'e.
Jumaat lepas, 26 Oktober 2012.

Aiwa, kenapa ya “Sudah terang lagi bersuluh?”
Lianna, al 'ilm nur, wal wudhu nur, fa yazdadu nur 'ilm bih.

Fatahallu 'alaik,
Allahua'lam.

1 comment:

بسم الله الرحمن الرحيم