Friday, February 24, 2012

Tasbih memuji keagungan Rabbi,

Assalamualaikum w.b.t.


Dengan nama Allah,
Tuhanku.



Bagaimana kau merasa bangga?

Akan dunia yang sementara.

Bagaimanakah bila semua
 hilang dan pergi meninggalkan dirimu?

Bagaimanakah bila saatnya?

Waktu terhenti tak kau sedari.

Masikah ada jalan bagimu untuk kembali
mengulangkan masa lalu?

Dunia dipenuhi dengan hiasan.
Semua dan segala yang ada akan kembali padaNya.

Bila waktu telah memanggil,
teman sejati hanyalah amal.

Bila waktu telah terhenti,
Teman sejati tingallah sepi.


Teringat saatnya, pertama kali pergi ke Masjid Negeri di saat tahun baru, untuk menghadirkan diri ke tempat yang dihadiri Syeikh Nuruddin bin Hj Marbu bin Abdullah Thaiyib. Kerana namanya disebut berulang-ulang kali oleh Murabbi, Ustaz Muhadir bin Hj Joll. Kerana ketinggian ilmunya, dan niatku untuk berjumpa para ulama'.

Mulanya pada hari itu ingin pergi sendiri namun ami berkata ingin pergi sekali.

Dan perginya ke situ membawa kembali satu pengetahuan, satu keyakinan.

لا حول ولاقوة إلا بالله
Tiada kekuatan melainkan Allah.

Khair, benar kita usaha.
Khair, kita berdoa.
Khair, kita yang melakukan.

Tapi siapa yang mengizinkan?



Kata guru, "Lagi 7 bulan, macam-macam boleh terjadi."

Wallahua'lam.

Thursday, February 23, 2012

Pabila niqab ditakdirkan "haram".


Assalamualaikum w.b.t.

Ana minta doakan kepada ukhti yang memakai niqab supaya selamat.”

Niqab diharamkan di CFS.”

Semalam dan hari ini. Perkara yang dijangka sudah tiba. Penguatkuasaan peraturan tidak boleh memakai niqab di CFS.

Berita itu tidak sampai kepada ana, hinggalah lewat malam semalam. Ketika jam sudah menunjukkan lebih pukul 12, masih berada di E007 untuk mesyuarat bersama rakan ENGENIUS. Presiden mendapat mesej dan membacanya dihadapan semua.

Ukhti yang memakai niqab sudah dipanggil principal. Mari kita doakan semua ukhti yang memakai niqab supaya selamat.”

Semua memandang ana. Ana memandang Presiden. Mata ana memandang dia, namun hati ana entah ke mana. Seketika kemudian kami diminta bermuhasabah diri. Hati ana entah ke mana.

Kembali ke mahallah ana berehat.
Paginya ana dikejutkan sahabat untuk solat Subuh berjemaah.

Kalau Amirah nak pakai niqab, Amirah kena bersedia untuk segalanya.”

Ana menanti, wakil dari sesiapa yang mengetahui untuk memberitahu ana secara rasmi. Akhirnya seorang ikhwan memberi mesej pada ana.

Ketika itu ana sedar ana yang paling lewat menerima berita. Mungkin kerana, di Mahallah Khadijah hanya ana seorang yang memakai niqab ke kelas sedangkan yang lainnya di Mahallah Zainab dan Aisyah.

Ana katakan pada seorang sahabat, dengan niat untuk menenangkan hatinya dan hati ini.

“Jangan sedih, Allah ada.”

Telah dicampakkan rasa untuk memakai niqab kepadaku begitu saja oleh Allah sejak dahulu. Bahkan sangat mudah bagiNya untuk menetapka segala sesuatu. InsyaAllah, mungkin satu hari nanti peraturan berubah. Sesungguhnya Allah itu Maha Kuasa.

Kuiz Maths sebentar lagi, ana membuka buku Maths sambil berfikir. Semenjak semester pertama, ana sudah mencuba pelbagai cara untuk melindungi muka. Kerana pada masa itu tidak ada yang berniqab ke kelas. Kalau memakai jubah, boleh menggunakan lengan jubah. Kalau memakai baju kurung, sarung lengan yang dipakai jenis yang menutup tapak tangan. Jika tidak, menggunakan kertas, buku, tisu dan sebagainya.

Ketika itu Allah memberikan ilham, untuk memakai “mask” muka. Siapa saja yang boleh menghalang seseorang memakai “mask”?

Lalu ana beritakan kepada sahabat, meminta bantuannya mendapatkan “mask” di klinik.

Bagi yang mengenali ana secara rapat mahupun tidak. Ramai yang sudah maklum, ana tidak suka perkara yang tidak logik dan tiak berasas. Pada fikiran ana, ana tahu kenapa niqab tidak dibenarkan. Seperti mana mengapa sebab peperiksaan Maths diulang tidak diberitahu kepada pelajar, seperti itulah sebab pengharaman niqab tidak diberitahu secara umum.

Sesuatu itu kadang-kadang perlu rahsia.

Sesuatu itu kadang-kadang perlu dijaga.

Tidak ana salahkan mana-mana pihak. Tidak ana pertahankan mana-mana pihak. Kerana tiada kekuatan melainkan dengan izin Allah. Allah mengizinkan pakaian dipakai, mengizinkan makanan dijamah. Bahkan setiap perbuatan hingga yang paling kecil. Bersin, menulis, menutup mata, semuanya mendapat keizinan Allah.

Kita ini hamba. Kita ini hamba. Kita ini hamba.
Selepas itu barulah kita ini Khalifah.

Siapa kita untuk mengatakan sesuatu tanpa ilmu?
Bahkan ilmu kita bagaikan setitis air dari lautan malah mungkin lebih sedikit dari itu.

Siapa kita untuk mempersoalkan segala sesuatu?
Bahkan kita ini dibawah satu masyarakat. Kita bukan hidup seorang, bukan hidup untuk kita.

Kita perlukan Islam, bukan Islam perlukan kita.

Ingat, al-Quran pembimbing kita. Ingat, Nabi Muhammad s.a.w kekasih kita. Jangan cakap dengan ana antum cintakan al-Quran jika sehari tidak luangkan masa walau 1/10 daripada hari antum untuk al-Quran. Jangan cakap pada ana antum cintakan Rasulullah s.a.w jika apa yang antum dengar sekarang lagu syair manusia bukan selawat mahupun qasidah.

Ana boleh ditipu. Allah Maha Mengetahui.

Wallahua'lam.

Tuesday, February 21, 2012

Ini kisah ana.

Assalamualaikum w.b.t.


ALLAHUMMARZUQNA MAHABBATAN NABI FI QULUBINA.
Mafhum: Ya Allah kurniakanlah kami kecintaan kepada Nabi Muhammad s.a.w ke dalam hati kami.


Sesuatu berlaku Ahad lalu, menyebabkan ana terlepas talaqqi.
Ana berada di sana, perjalanan 1 jam lebih menaiki kereta dari tempat ana talaqqi di Madrasah an-Nur. Ana bertanya yang lain, lagi 30 minit talaqqi tamat.


Ana diam, menyalahkan diri. Ana menangis, menangis lagi.
"Kenapa ana sanggup tinggalkan talaqqi? Kenapa ana tak susun jadual supaya sempat ana pergi talaqqi?"


Ana tidak pernah tinggal satu muka surat kitab Imam Al-Haddad, "Dakwah Yang Sempurna Peringatan Yang Utama." Habib Ali yang mensyarahkan. Yang mengajar talaqqi termasuklah Habib Najmuddin dan Ustaz Azhar.


Ana menyalahkan diri sendiri.


Sehinggalah ada yang menegur, "Percaya pada Allah."


Tetap ana diam, berdiri dan menangis tapi persepsi berubah.
Percaya pada Allah.


Beberapa halangan muncul, ada yang berkata, "Tak sempat pergi, tak perlu pergi."
"Kenapa nak pergi juga?"


Ana tak cakap apa melainkan, "InsyaAllah sempat. Ana nak pergi juga."
Lalu kereta itu bergerak, ana tidak tahu ke mana. Dan berhenti juga ana tidak tahu berada di mana.


Ana berdiri di tempat yang asing, benar-benar seperti seorang musafir, sungguh berserah pad a Allah. Ana tiada telefon, tiada jam dan bersendiri. Dengan segera ana menahan sebuah teksi, ana katakan ana hendak ke kelas. Dia membawa ana pergi dari situ, tempat yang tidak ana tahu namanya.


Perjalanan sedikit jauh. Sehinggalah tiba, ana membayar tambangnya RM25. Pernah dulu ana terkesan kerana duit. Sehinggalah saat ana bertalaqqi bersama Syeikh Fuad dan dikatakannya, "Ini urusan Allah, biar Allah menentukannya."


Ana tahu, niat ana ke talaqqi untuk apa. Ilmu yang Allah beri itu urusan daripadaNya. Bagaimana hendak ana pergi juga urusanNya. Ana berserah. Innallahama'ana.


Setibanya di madrasah, ana terlihat ahli pengajian sudah beransur pulang. Ana segera meletakkan beg di hadapan dan masuk. Ana masuk ke bahagian muslimah dan ternampak Ukhti Fatimah. Ana katakan ana baru sahaja sampai dan dia membalas, "InsyaAllah, mendapat berkat." Hati menjadi tenang.


Ana duduk bersamanya menikmati juadah yang dihidangkan. Talaqqi sudah lama tamat, namun ana tahu Habib masih berada di situ. Perlahan sekali ana cuba makan, dan akhirnya, ana dengar bait-bait suara Murabbi. Cukuplah bagi ana setakat itu, kesedihan yang selama ini ana rasa, hilang. Cukuplah diri ini tahu ana sudah berusaha.


Selepas itu ana solat, Habib pula pulang. Ana berada di situ bersama anaknya, Zam Zam. Zam Zam tidak pandai berbicara Melayu lalu kami hanya menggunakan isyarat dan berbahasa Arab. Sedikit sahaja perkataan Melayu yang difahaminya. Tidak pernah, ana merasa lebih gembira melayan seorang kanak-kanak. Walidnya keturunan kekasihku, Nabi Muhammad s.a.w.


HABIB NAJMUDDIN BIN OTHMAN BIN MOHAMMAD BIN JA'FAR BIN ALAWI BIN HUSSIN BIN ALI BIN SULAIMAN BIN ABDULLAH BIN ALI BIN MUHAMMAD BIN ABU BAKAR BIN ALI BIN ABU BAKAR BIN ALI BIN MUHAMMAD BIN ALI BIN ALAWI AL-KHERED BIN MUHAMMAD BIN ABDUR RAHMAN BIN MUHAMMAD BIN ABDULLAH BIN ALAWI BIN MUHAMMAD BIN ALI BIN MUHAMMAD BIN ALI BIN ALAWI BIN MUHAMMAD BIN ALAWI BIN ABDULLAH BIN AHMAD AL-MUHAJIR BIN ISA AR-RUMI BIN MUHAMMAD AN-NAQUIB BIN ALI AR-RIDHA BIN JA'FAR AS-SHODIQ BIN MUHAMMAD AL-BAQIR BIN ALI ZAINAL ABIDIN BIN ALHUSSIN BIN ALI KARAMALLAHU WAJHAH SUAMI FATIMAH AZ-ZAHRAH BINTI RASULILLAH SALLALLAHU 'ALAIHI WA SALLAM.






Mana mungkin, hati tidak terhibur. Maha Suci Allah yang menggantikan kesedihanku dengan kebahagiaan.


Selepas solat, ana kembali ke CFS tercinta. Yang bakal ana tinggalkan.






Sedikit, hanya sedikit mungkin ingatan.
Ketika iman ini lemah pada suatu malam, ana tidak tahu apa yang perlu ana lakukan.
Sehinggalah ana ingat, ingat pada Rasulullah s.a.w.


Ana buka mushaf al-Quran di tangan, dan jawapan terpampang di hadapan mata.


Sedikit, mungkin hanya sekelumit ingatan.
Kembalilah kalian kepada al-Quran dan Sunnah.


Kembalikan ana, sekiranya ana tersasar.
Hancurkan ego ana, hingga tidak ada nampak debunya.






Wallahua'alam.

Friday, February 17, 2012

I wonder,

Assalamualaikum w.b.t.


I haven't got any time lately, for writing.
Somehow, some way, I'll try, insyaAllah.


Sometimes I wonder, why now?
Why I have to go, if I decided to go?
Why, there?




Tasneem said, "You must had prayed for it before."
The answer is yes, I had prayed for it.



Yes. Yes, but not now. I have a better plan for you.

So I guess it is now, by that I mean 7 months more.
As days passes, I realised that I appreciate things more than before.

I took videos of something random and took pictures.
I don't want to miss a single thing if I could.
It just that... I don't have time to write any more.

One friend said to me, "You must be happy as you're now able to wear niqab all around the campus."
I replied with a smile.

I was about to tell something secretly by whispering to Sir Ashraf when he said,
"I can't see you." By that he and I laughed.

I was really tired when someone said,
"Please don't make such a face, it sadden me."

Some can see it in my eyes, some need me to speak out loud.
Some knew me, some knows me.
Those who I love, those who I care.
Now, I don't want time to fly.
Please walk with me. Walk with me and enjoy the journey.


Last day of Semester 1 with Farah.


On my way to DQ with Fatin and Mas.


Taman Ilmu dan Budi.
I came and I will leave. InsyaAllah.
Wallahua'lam.

Monday, February 13, 2012

Known.

Assalamualaikum w.b.t.

Istikharah satu,


istikharah dua,

istikharah tiga.


Alhamdulillah, dapat.
Tinggal usaha, hantar borang.



Wallahua'lam.

Thursday, February 9, 2012

I don't know.

Assalamualaikum w.b.t.



I don't know... yet.
Istikharah sudah, petunjuk mungkin.

Bismillahirrahmanirrahim.
Pada jalan berliku, moga Allah luruskan langkahku.
Tika langit dunia di sana runtuh, moga Allah teguhkan akidahku.
Jika kesusahan datang, moga Allah kuatkan hatiku.

Pada hati yang gelisah, moga Allah curahkan ketenangan buat diriku.
Moga kasih Allah sentiasa bersamaku.

InsyaAllah, jika benar ini takdirku, kalian tidak akan dilupakan.


190
Cinta pertama di Taman Ilmu dan Budi.
Been there. Done that.
You've seen me, and as I promised to myself, those who saw, will be my friend forever after.

Wallahua'alam.

Sunday, February 5, 2012

Travel log 10; Bukan sekadar Darul Quran.


Assalamualaikum w.b.t.

“Nak pergi DQ tak?”

Diri sedikit tersentak, namun jawapan sudah pasti, “Nak.”

Lalu bermulalah perjalananku, buat kali ke dua seumur hidup, meniti liku ke Darul Quran, tanah tercinta.

Diri ini bukanlah pelajar DQ, jauh sekali bakal atau pernah belajar di situ. Kerana, DQ hanya menerima pelajar yang menduduki Bahasa Arab Tinggi semasa SPM, sedangkan diri hanya memegang sijil Bahasa Arab Komunikasi untuk PMR. Biarlah, ada hikmahnya.

Pertama kali mendengar “Darul Quran” adalah semasa di sekolah lama. Diri menanyakan soalan lazim kepada kakak senior yang mahu menduduki PMR. “Lepas PMR nak pergi mana?”

Dengan senyuman dan penuh harapan kakak itu menjawab, “Darul Quran.”

Kali kedua mendengar “Darul Quran” adalah lima tahun kemudiannya. Sehinggalah saat pertama kali melangkah, hinggalah mungkin semalam kali terakhir, mungkin tidak keterlaluan jika ku katakan, tiada tempat yang mampu menandingi Darul Quran di Malaysia ini. Sekurang-kurangnya.

Berbeza dengan UIA, keinginan untuk melanjutkan pelajaran ke DQ menandingi hampir segalanya. Jika saja ditanyakan kepadaku antar UM yang ku impikan dulu dengan DQ, tanpa mengambil nafas seterusnya akan ku berikan jawapan DQ. Tapi diri ini sedar, satu hakikat yang sungguh menyentuh hati. Sesungguhnya, hanya orang terpilih sahaja akan berada di situ. Yang dipilih Allah, untuk menghafaz kalamNya, al-Quran al-Karim.

Bukan sekadar Darul Quran, itulah tanah yang dirahmati Allah. Dipijak ribuan hafiz dan hafizah. Tempat gugurnya air mata, titik peluh tenaga pengajar dan murid-murid mereka yang berusaha, untuk keredhaan Allah.

Pukul 8.30 pagi, bertolak dari Taman Ilmu dan Budi bersama Fatin Husna dan Mas Munirah. Setibanya di KL Sentral, singgah sebentar di KFC dan menaiki tren yang kedua tiba di platform setelah kehadiran rakan sekolah lama mereka. Perjalanan agak jauh menuju ke Rawang. Menunggu hampir sejam di Rawang dan akhirnya tiba di Kuala Kubu Bharu.

Segalanya bagaikan terhenti dan masa berputar kembali.

Saat pertama kali ke situ.

Alhamdulillah, tiba di DQ pukul 1 menanti waktu Zohor. Beberapa banat; rakan kepada Fatin dan Mas membawa kami masuk ke asrama banat dan solat di musolla. Berjalan seketika sekitarnya dan berakhir di Dewan Muktamar.

Kemudiannya kembali ke CFS menjelang Maghrib sampai di situ.

Perjalanannya mudah walaupun panjang. Tapi hati tenang. Kerana diri tahu hendak ke mana, apa ada di sana dan kembali dengan kegembiraan yang nyata. Bagaikan mengunjungi seseorang yang dirindu, jasad ini telah berkunjung ke tempat yang dirindu.

Subhanallah, Maha Suci Allah.

Hakikatnya semalam, ketika berfikir hendak menulis Travel Log ini, sedikit lain di dalam hati dan difikiran. Sesuatu telah berlaku dan MasyaAllah, mungkin akan merubah segala-galanya.

Ada sesuatu yang hendak diberitahu, namun kerana kurangnya kepastian, akan ku simpan hinggalah ia menjadi pasti. Buat seorang rakan yang tahu, ketahuilah keputusan ini bukan sesuatu yang mudah.

Bukan mudah, untuk menukar kebiasaan.
Bukan mudah, untuk meninggalkan.
Bukan mudah, untuk berseorangan lagi.


Bukan sekadar Darul Quran,
Universiti Islam Antarabangsa Malaysia,
Universiti Sains Islam Malaysia,
Kolej Islam as-Sofa,
Kolej Universiti Islam Selangor,
Kolej Universiti Insaniyah,
Ma'had Muhammadi Lelaki dan Perempuan,
Ma'had Tahfiz Sains,
SAM, SMKA, SBPI, SMAP,
dan lain-lainnya.

Kita membawa satu panji; panji Islam.
Kita memegang satu manhaj; al-Quran dan as-Sunnah.
Kita menuju satu matlamat; Mardhatillah.



Setibanya di DQ bersama Mas dan Fatin.


Darul Quran.


LAFUNTA :D


Perjalanan kembali ke CFS. Senyum tak nampak C:


Rasa macam dah gemuk >m<


Wallahua'lam.

Thursday, February 2, 2012

Lau Kana Murabbi,


Assalamualaikum w.b.t.

Hampir 3 hari, berjauhan dari Taman Budi dan Ilmu tercinta, ber”musafir” seketika ke Ampang, walaupun sebenarnya masih kurang lagi dalam jarak musafir.

Niat sejak tahun lepas, insyaAllah, ingin bertalaqqi bersama Syeikh Muhammad Fuad Al-Maliki menghabiskan kitab Aqidah Islam dalam 3 hari. Subhanallah, masa yang singkat untuk kitab yang panjang syarahnya. Secara fizikal dan mental, diri cuba bersiap sedia. Kerana sesungguhnya, ilmu itu tidak bermakna jika tiada amalnya.

Seperti pepatah arab, “Al-'ilmu bi la 'amalin, kas syajarah bi la thamarin.”
Mafhum, “Ilmu tanpa amal bagai pokok tiada buah.”

Pada hari Rabu, dua hari sebelum berangkat ke Bait al-Hikmah, tiba-tiba nama tersenarai dalam kumpulan pertama untuk ke BTN. BTN itu wajib, dan tempatnya pula di Kuarters KLIA, Sepang. Hanya Allah yang memahami perasaan ku di ketika itu. Kerana semenjak diri tahu akan BTN sebelum itu, memang sudah berniat, jika ada peluang hendak di Kuarters KLIA itu. Kerana 4 tempat yang ditempatkan dan hati lebih mahu ke situ.

Kalau ikut hati, diri tidak tahu hendak berbuat apa.

Oleh itu, diri bertanya dan mendengar nasihat.

Bertanya diri kepada sahabati, Fatin Husna wa Nur Aini wa Inani Najihah.
“Talaqqi atau BTN?”
Maka Fatin dan Aini membalas, “Talaqqi.”

Hati berat ketika itu, mungkin kerana tempat yang diingini itu. Namun menjelangnya Maghrib, setelah berfikir dan menyerahkan rasa ketenangan hati itu kepada Allah untuk dijadikan petunjuk, alhamdulillah, keputusan dicapai. Menjelangnya matahari itu hendak terbenam, hati cenderung ke talaqqi biiznillah. Berdasarkan jawapan kepada soalan yang ditanya kepada diri,

“Apa niatmu, wahai Amirah Hazwani?”

Jelaslah di situ, saat itu, hanya talaqqi diri berniat kerana Allahu Rabbi.

Hari Khamis bermula dengan padat sekali. Ada urusan menguruskan pembatalan nama BTN, temuduga untuk sesuatu perkara dan kelas. Ami juga datang pagi itu untuk memberikan barang yang tertinggal.

Malamnya, menghadirkan diri ke talaqqi bersama Syaikhuna, Ustaz Muhadir bin Hj Joll. Kitab yang disyarahkan, Riyadus Shalihin. Ada jua yang hadir dari Kuantan dan Gombak mengunjungi Syaikhuna sebelum berangkat ke talaqqi esok. Syaikhuna menasihati kami, mendoakan dan mengirimkan salam kepada gurunya, yang bakal menjadi guru kami, Syeikh Muhammad Fuad al-Maliki. Subhanallah, Maha Suci Allah yang memberikan diri peluang untuk berjumpa orang-orang yang soleh dan menimba ilmu.

Jumaat itu, bermula dengan penuh rahmat. Penghulu segala hari, hari untuk ummat Nabi Muhammad s.a.w. Setelah kelas BTQ tamat, bergerak ke Shah Alam, kembali ke Taman Budi dan Ilmu dan seterusnya berangkat ke Bait al-Hikmah, Ampang.

Dan Allah menguji diri, dengan kecetekan ilmuku akan tempat yang ingin ke tempat yang tidak ku ketahui di mana dan bagaimana hendak pergi. Perjalanan seorang diri, tersalah itu, tersilap ini. Alhamdulillah, pukul 4.30 petang, sampai juga ke LRT Ampang dan terakhir yang menaiki bas yang menunggu sebelum bas itu bergerak menuju ke Bait al-Hikmah.

Subhanallah, kehadiran niqabi yang jumlahnya agak ramai. Penuntut ilmu yang lainnya. Kebanyakannya mengikuti sunnah Nabi Muhammad s.a.w, memakai jubah dan muslimin pula berserban. Ketika itu, saat itu, merasa bagaimana bahagia dan tenangnya berada di persekitaran Islam yang benar.

Allahu Rabbi jua mengurniakan diri nikmat dengan kehadiran seorang sahabat yang tergerak hatinya pada pukul 1 pagi itu untuk hadir ke talaqqi. Tidaklah diri berseorangan lagi dengan kehadirannya, syukran ukhti Artika. Jua ukhti Aminatun, Na'imatun, kak Amira.

Doaku sepanjang di situ, “Allahummastur 'uyubanna bisitrikaljamil.”

Pengajian bermula dengan pengijazahan hadith musalsal kasih sayang oleh Syeikh.

Allahu Rabbi mengurniakan kami semua dengan nikmat yang membuatkan diri sungguh bersyukur dan tidak tersangka. Tuhanku telah menggerakkan hati Syeikh dan kami juga membaca kitab Syamail Muhammad tulisan Imam Tirmizi. Tambahan kepada Aqidah Islam tulisan Imam al-Haddad.

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.

Sepanjang di situ, membaca kitab, mendengar syarahnya dan tazkirah. Setiap masa ada kelapangan sahaja, halaqah akan terbentuk di beberapa bahagian tanpa disuruh atau diminta. Yang selebihnya membaca al-Quran, menghafaz, berqasidah dan berselawat. Ada juga yang menunaikan solat sunat. Muslimin bersama muslimin, muslimat bersama muslimat. Allahu Rabbi, tenangnya di situ.

Hari terakhir, hari Ahad itu, Syeikh mengijazahkan kami surah al-Fatihah, zikir Lailahaillallah, tasbih dan Perisai Tiga.

Malam itu bermalam di Bukit Jalil. Menaiki tren terakhir di Ampang ke penghujung stesen LRT Sri Petaling. Bermalam di rumah sahabat bersama 11 yang lain. Diri dipanggil adik kerana merupakan yang paling muda dalam kalangan itu. Allah, masih cetek lagi ilmu diri ini. Dan bukanlah apa jika dibandingkan dengan ilmuMu ya Allah.

Pagi Isnin, bergerak kembali ke Taman Ilmu dan Budi tercinta. Kelas bermula pukul 11 pagi, berjumpa pula dengan pensyarah di sini yang juga dicintai sepenuh hati.

Allah, berkati semua guruku ya Allah.
Allah, berkati ibu bapa dan keluargaku ya Allah. Amin.


Untuk mengakhirkan kalamku kali ini, diri ingin berpesan-pesan kepada kebaikan. Ukhti wa ikhwani, janganlah berputus asa untuk mencari ilmu. Tidak kiralah ilmu agama atau bukan, kejayaan itu kita harus cuba kecapi. Diri juga pernah berasa rendah sekali hati, tidak mahu belajar. Kadang-kadang rasa tidak mahu ke kelas, tidak mahu belajar.

Ketahuilah, selalunya bukan akal yang berfikir untuk itu, itu adalah tugas nafsu untuk membuatkan kita malas.

Syeikh berkata, manusia terdiri daripada akal, roh dan jasad.
Masing-masingnya mempunyai hak.

Akal haknya ilmu.
Roh haknya zikir dan bacaan al-Quran.
Jasad haknya makanan zahir.

Allahu Rabbi.

Lau Kana Bainana, adakah kehidupanku sehari-hari seperti di talaqqi? Hanya ada al-Quran, kitab agama, zikrullah, qasidah, solat dan berukhwah.

Banyaknya dosaku, seperti pepasir di pantai. Allah, ampunkanlah, ampunkan kami dengan sifatmu ar-Rahman ar-Rahim.

Wallahua'lam.